Bahasa Roh – Bukti Tidak Beriman


Walaupun Alkitab melarang jemaat berbahasa roh di depan umum tanpa penerjemah, namun banyak gereja justru memasukkan berbahasa roh bersama-sama di dalam liturginya. Walaupun Alkitab secara tegas membatasi hanya tiga orang yang boleh berbahasa roh secara bergantian bila ada yang menerjemahkannya, namun banyak gereja justru menjadikan berbahasa roh bersama-sama tanpa penerjemah sebagai bukti kebangunan rohani sebuah gereja. Walaupun Alkitab mengajarkan bahwa bahasa roh adalah karunia yang tidak berguna untuk membangun jemaat namun banyak pengkotbah justru sangat getol mendorong jemaat untuk mengejar karunia bahasa roh. Walaupun Alkitab menyatakan bahasa roh adalah karunia untuk orang tidak beriman namun banyak sekali orang yang justru merasa super beriman dan dewasa rohani karena mampu berbahasa roh. Kenapa ada gereja yang kekeh jumekeh, ada pengkotbah yang kekeh jumekeh dan banyak orang yang kekeh jumekeh MENENTANG apa yang diajarkan Alkitab? Apakah mereka menerima wahyu baru sehingga ajaran Alkitab sudah kadaluarsa atau mereka sudah disesatkan atau memang sengaja menentang Allah?

KETIKA HAMBA ALLAH MENGHAKIMI HAMBA ALLAH

Siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh, tidak berkata-kata kepada manusia, tetapi kepada Allah. Sebab tidak ada seorang pun yang mengerti bahasanya; oleh Roh ia mengucapkan hal-hal yang rahasia. I Korintus 14:2

Sebab jika aku berdoa dengan bahasa roh, maka rohkulah yang berdoa, tetapi akal budiku tidak turut berdoa. I Korintus 14:14

Jadi, apakah yang harus kubuat? Aku akan berdoa dengan rohku, tetapi aku akan berdoa juga dengan akal budiku; aku akan menyanyi dan memuji dengan rohku, tetapi aku akan menyanyi dan memuji juga dengan akal budiku. I Korintus 14:15

Lalu katanya kepadaku: “Janganlah takut, Daniel, sebab telah didengarkan perkataanmu sejak hari pertama engkau berniat untuk mendapat pengertian dan untuk merendahkan dirimu di hadapan Allahmu, dan aku datang oleh karena perkataanmu itu. Pemimpin kerajaan orang Persia berdiri dua puluh satu hari lamanya menentang aku; tetapi kemudian Mikhael, salah seorang dari pemimpin-pemimpin terkemuka, datang menolong aku, dan aku meninggalkan dia di sana berhadapan dengan raja-raja orang Persia. Daniel 10:12-13

Walaupun saat ini mulai berkurang namun dua dasawarsa yang lalu di Indonesia bangkit banyak pengkotbah bahkan gereja yang kekeh jumekeh mengajarkan doktrin semua orang Kristen harus bisa berbahasa roh. Mereka mengajukan empat alasan yaitu:

Pertama, bahasa roh adalah satu-satunya bukti tak terbantah seseorang dipenuhi Roh Kudus. Ajaran ini didasarkan pada I Korintus 14:2, oleh Roh ia mengucapkan hal-hal yang rahasia.

Kedua, bahasa roh adalah bahasa yang hanya dimengerti oleh Allah, bahasa roh adalah bahasa Allah, dengan berdoa dalam bahasa roh, maka Iblis tidak akan memahaminya, karena tidak memahaminya maka Iblis tidak akan MENCEGAT jawaban doa dari Allah. Ajaran ini didasarkan pada I Korintus 14:2 (hanya Allah yang mengerti bahasa roh) dan Daniel 10:12-14 (malaikat yang membawa jawaban doa Daniel dicegat pemimpin kerajaan orang Persia).

Ketiga, bahasa roh berguna untuk membangun iman, oleh karena itu maka setiap orang yang bisa berbahasa roh memiliki jaminan bagi pertumbuhan imannya. Ajaran ini didasarkan pada I Korintus 14:4 (Siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh, ia membangun dirinya sendiri).

Keempat, bahasa roh adalah cara roh manusia berdoa kepada Allah. Ajaran ini didasarkan pada I Korintus 14:14 (jika aku berdoa dengan bahasa roh, maka rohkulah yang berdoa). Manusia terdiri dari tubuh, jiwa dan roh. Tubuh itu jahat karena keinginan daging itu jahat. Ketika manusia menuruti keinginan dagingnya, maka jiwanya langsung menjadi tawanan iblis. Tubuh yang melakukan dosa namun jiwa dan roh yang membayar harganya. Jiwa menjadi tawanan Iblis sedangkan roh manusia kehilangan kemampuan untuk berdoa kepada Allah. Ketika mendapat anugerah bahasa roh, maka roh manusia kembali mendapatkan kemampuannya untuk berdoa. Dengan kemampuan demikian maka roh akan berdoa selama 24 jam karena roh tidak pernah tidur dan roh tidak terpengaruh oleh apa yang dilakukan oleh tubuh dan jiwa. Sementara tubuh dan jiwa tidur, maka roh tetap berdoa. Ketika anda bekerja, maka roh tetap berdoa.

Semua orang Kristen yang telah lahir baru berhak atas anugerah bahasa roh. Syarat pertama untuk mendapatkan anugerah bahasa roh adalah KERINDUAN berbahasa roh. Kedua, MEMINTA bahkan MEMAKSA (mengklaim janji) Allah untuk memberikannya. Ketiga, BERIMAN bahwa Tuhan akan memberikannya bahkan beriman bahwa allah sudah memberikannya (hamil bahasa roh, akan lahir bila waktunya tiba), pemikiran inilah yang mendasari dibukanya kursus bahasa roh. Kerinduan, minta dan iman itu umumnya diwujudkan dalam bentuk pujian doa dan puasa.

Karena Banyak jemaat tetap tidak bisa berbahasa roh walaupun sudah bersungguh-sungguh memenuhi ketiga syarat tersebut maka muncullah ajaran syarat keempat. Hanya orang Kristen yang dipenuhi Roh Kudus yang akan mendapat anugerah bahasa roh. Dipenuhi Roh Kudus itu ibarat gelas yang diisi air hingga luber, bila tidak luber maka tidak akan mendapat anugerah bahasa roh.

Banyak pengkotbah yakin bahwa Roh Kudus di dalam dirinya benar-benar LUBER. Mereka prihatin ketika melihat banyak sekali jemaat yang walaupun memiliki Roh Kudus, namun tidak penuh apalagi luber. Mereka berdoa agar semua orang Kristen di dunia ini dipenui Roh Kudus hingga luber. Allah memperhatikan ketulusan para pengkotbah demikian, Dia lalu memberi mereka karunia membagi-bagikan Roh Kudus. Pengkotbah yang malu-malu membagi-bagikan luberan Roh Kudus-nya dengan cara tumpang tangan, yang lainnya dengan MENGEMBUSI jemaat, beberapa pengkotbah yang paling sakti, misalnya Benny Hinn selain mengembus juga melempar-lemparkan Roh Kudus kepada jemaat yang menghadiri KKR-nya.

Dunia kekristenan gonjang ganjing, saya ingat, saat itu, sang hamba Allah, Pdt. Dr Stephen Tong, berdiri di atas mimbar, wajahnya garang, matanya nyalang namun suaranya parau penuh duka, “Mau dibawa kemana iman generasi ini?” Kebisuan menguasai ruang kebaktian lalu dengan suara datar dia menyebutkan nama beberapa orang hamba Tuhan yang mengaku memiliki kuasa untuk membagi-bagikan Roh Kudus. Dengan tegas dia lalu berkata, “Roh Kudus adalah pribadi ketiga dari Allah Tritunggal, bukan KUASA, bukan ENERGI, Dia adalah pribadi ketiga dari Allah Tritunggal! Hanya Yesus Kristus yang berkuasa membaptis dengan Roh Kudus” Suaranya hampir tersedak, dia terbatuk-batuk hebat lalu mengeluarkan sapu tangan dari kantongnya, menghapus air matanya, menghapus keringatnya lalu menampung dahaknya. Pada saat itulah saya tahu apa itu kemarahan suci. Pada saat itulah saya memahami apa yang terjadi ketika Yesus Kristus murka di bait Allah, “Rumah-Ku akan disebut rumah doa. Tetapi kamu menjadikannya sarang penyamun.”

Ketika seorang hamba Allah menyatakan kesesatan hamba Allah lainnya, dia tidak merasa bangga sama sekali, namun terpaksa melakukannya, rasanya seperti MENEBAS anggota tubuh sendiri, tidak ada kebanggaan sama sekali, hanya perih dan nyeri.

Karena Allah, aku tidak berani tidak menyerang! Aku berdosa, namun tidak berani berbuat jahat, mustahil menentang kehendakNya! Kebaikan dirimu, tak berani kusembunyikan, kejahatan diriku, tak berani kuampuni!

BAHASA ROH BUKAN BAHASA ROH MANUSIA

Bahasa roh yang tercatat di dalam I Korintus 14 bukan bahasa manusia, karena tidak ada manusia yang menggunakannya sebagai alat komunikasi sehingga tidak ada yang mengerti. Walaupun hanya Allah yang mengerti, namun bahasa roh bukan bahasa Allah, bahasa yang digunakan oleh Ketiganya Yang Esa untuk saling berkomunikasi. Ketiganya Yang Esa adalah roh, tidak memiliki wujud. Bahasa roh memiliki wujud, suara dan nada.

Ketika berdoa dengan bahasa roh manusia tidak berdoa untuk hal-hal yang rahasia. I Korintus 14:2 mencatat “oleh Roh ia mengucapkan hal-hal yang rahasia.” Kalimat “mengucapkan hal-hal yang rahasia” diterjemahkan dari kata “Laleo musterion”. Ketika saya mengucapkan hal-hal yang rahasia, itu berarti saya sedang menceritakan hal-hal yang hanya boleh diketahui oleh orang-orang tertentu, namun bukan itu yang dimaksudkan kalimat “Laleo musterion”. Laleo musterion berarti berbicara dengan bahasa misterius, bukan berbicara tentang hal-hal rahasia. Bahasa roh adalah bahasa misterius karena hanya Allah yang mengerti.

I Korintus 14:14 mencatat bahwa ketika seseorang berdoa dengan bahasa roh, maka rohnya yang berdoa, tetapi akal budinya tidak turut berdoa. Kalimat ini tidak boleh ditafsirkan sebagai ketika roh manusia berdoa maka tubuh dan jiwanya tidak ikut berdoa. Apalagi menafsirkan bahwa ketika manusia tidur atau bekerja, rohnya akan berdoa selama 24 jam dengan bahasa roh. Bahasa roh bukan bahasa roh manusia.

DANIEL DAN MALAIKAT DI TEPI SUNGAI TIGRIS

Ketika mengabdi kepada raja Nebukadnezar Daniel menceritakan mimpi raja itu dan menafsirkan artinya (Daniel 2:1-49. Ketika mengabdi kepada raja Belsyazar, Daniel menafsirkan kalimat “Mené, mené, tekél ufarsin” yang tertulis di lantai depan kaki dian ketika raja berpesta dengan menggunakan alat minum yang digunakan di bait Allah (Daniel 5:1-30). Ketika mengabdi kepada raja Darius, orang Media, Daniel dimasukkan ke gua singa, namun Allah mengutus malaikat untuk menjaganya sehingga Daniel selamat (Daniel 6:1-29). Pada tahun pertama pemerintahan raja Belsyazar, Daniel mendapat penglihatan pertama. Bia bertanya kepada salah satu malaikat dan mendapat penjelasan tentang makna penglihatannya (Daniel 7:1-28). Pada tahun ketiga pemerintahan raja Belsyazar, Daniel mendapat penglihatan yang kedua. Malaikat Gabriel yang menjelaskan makna penglihatan itu kepadanya. Ketika berhadapan dengan malaikat Gabriel, Daniel ketakutan hingga pingsan (Daniel 8:1-27). Pada tahun pertama pemerintahan Darius, orang Media, Daniel berdoa sehubungan dengan nubuatan nabi Yeremia tentang penghancuran bait Allah. Allah mengutus Gabriel menjumpainya. Pada perjumpaan kedua itu Daniel tidak mencatat bahwa dia ketakutan apalagi hingga pingsan (Daniel 9:1-27). Pada tahun ketiga pemerintahan Koresh, raja orang Persia, kembali Daniel mendapat penglihatan. Atas penglihatan itu Daniel lalu berkabung selama 21 hari untuk minta pengertian kepada Allah. Allah lalu mengutus seorang malaikat menemuinya di tepi sungai Tigris (Daniel 10:1-21).

Ketika melihat malaikat di tepi sungai Tigris Daniel ketakutan. Dia tahu malaikat itu utusan Allah, namun kenapa dia ketakutan hingga pingsan? Ketika dibangunkan dan mendengar malaikat itu datang membawa pesan dari Allah kenapa dia gemetar ketakutan? Daniel sudah tiga kali bertemu dengan malaikat sebelumnya, bahkan dua kali yang terakhir dia bertemu Gabriel. Pada pertemuan pertama dengan Gabriel dia ketakutan namun pada pertemuan kedua dia menghadapinya dengan tenang. Kenapa kali ini dia begitu ketakutan? Ketika malaikat itu menyatakan tujuan kedatangannya, untuk menjelaskan arti penglihatannya, Daniel menunduk kelu. Ketika dapat berkata-kata, inilah yang diucapkannya:

Tetapi sesuatu yang menyerupai manusia menyentuh bibirku; lalu kubuka mulutku dan mulai berbicara, kataku kepada yang berdiri di depanku itu: “Tuanku, oleh sebab penglihatan itu aku ditimpa kesakitan, dan tidak ada lagi kekuatan padaku. Masakan aku, hamba tuanku ini dapat berbicara dengan tuanku! Bukankah tidak ada lagi kekuatan padaku dan tidak ada lagi nafas padaku?” Daniel 10:16-17

Lalu dia yang rupanya seperti manusia itu menyentuh aku pula dan memberikan aku kekuatan, dan berkata: “Hai engkau yang dikasihi, janganlah takut, sejahteralah engkau, jadilah kuat, ya, jadilah kuat!” Sementara ia berbicara dengan aku, aku merasa kuat lagi dan berkata: “Berbicaralah kiranya tuanku, sebab engkau telah memberikan aku kekuatan.” Daniel 10:18

Kenapa Daniel begitu ketakutan sehingga merasa dirinya layak mati? Ketika mendapat penglihatan pertama, Daniel bertanya kepada seorang malaikat dan mendapat penjelasan. Pada penglihatan kedua dia mendapat penjelasan dari. Ketika mendapat penglihatan ketiga, dia tidak bertemu siapapun. Pada penglihatan pertama dan kedua, dia yakin penglihatan itu berasal dari Allah, namun pada penglihatan ketiganya ini Daniel tidak beriman bahwa penglihatan itu datang dari Allah, itu sebabnya dia berkabung, untuk mendapatkan pengertian dan merendahkan diri di hadapan Allah (Dan 10:12). Untuk mendapatkan pengertian karena dia tidak memahami penglihatannya dan merendahkan diri di hadapan Allah mohon belas kasihan karena dia tidak beriman bahwa penglihatan itu datang dari Allah.

kuangkat mukaku, lalu kulihat, tampak seorang yang berpakaian kain lenan dan berikat pinggang emas dari ufas. Tubuhnya seperti permata Tarsis dan wajahnya seperti cahaya kilat; matanya seperti suluh yang menyala-nyala, lengan dan kakinya seperti kilau tembaga yang digilap, dan suara ucapannya seperti gaduh orang banyak. Daniel 10:5-6

Daniel ketakutan karena penampilan malaikat itu sangat garang dan dia menyangka malaikat itu datang untuk menghukumnya karena tidak beriman bahwa penglihatannya berasal dari Allah. Itu sebabnya ketika dapat berbicara hal pertama yang dilakukan oleh Daniel adalah menyatakan bahwa dia layak mati dan menyangka bahwa dia telah mati.

Daniel adalah seorang yang beriman, dia mengasihi Allah dengan segenap hatinya, segenap jiwanya dan dengan segenap akal budinya. Dia seorang rasional, namun bukan rasionalis yang menjadikan akal sebagai standard kebenaran. Namun ketika mendapat penglihatan ketiga dia tidak beriman, namun dia bertindak rasional yaitu mohon pengertian dan merendahkan diri di hadapan Allah.

Para pengkotbah alam roh menafsirkan bahwa roh teritorial kerajaan Persia itu mencegat karena dia mengerti apa yang didoakan oleh Daniel. Orang yang berdoa dengan bahasa roh tidak akan mengalami hal demikian sebab Iblis dan roh-roh jahatnya tidak tahu apa yang didoakan. Penafsiran demikian walaupun nampak logis namun tidak dapat dijadikan doktrin karena Alkitab sama sekali tidak mengajarkan bahwa setiap jawaban doa harus dibawa oleh malaikat. Di samping itu hanya ada satu kisah di dalam Alkitab yang mencatat tentang malaikat pembawa jawaban doa yang dihadang oleh roh teritorial.

IMAN TOMAS

Dari generasi ke generasi banyak pengkotbah yang menuduh Tomas rasul tidak beriman. Mereka lalu mengajarkan agar jemaat tidak meneladani Tomas. Banyak pula yang mengajarkan bahwa Tomas adalah contoh orang rasionalis, orang yang menjadikan akalnya sebagai standard kebenaran.

Maka kata murid-murid yang lain itu kepadanya: “Kami telah melihat Tuhan!” Tetapi Tomas berkata kepada mereka: “Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya.” Yohanes 20:25

Tomas adalah seorang rasional, dia melihat ketika Tuhan Yesus membangkitkan orang mati, bahkan membangkitkan Lazarus yang telah mati empat hari. Tomas percaya Yesus membangkitkan orang mati namun dia tidak beriman bahwa Yesus membangkitkan diri-Nya sendiri. Namun Tomas bukan seorang rasionalis yang menjadikan akalnya sebagai standard kebenaran, itu sebabnya dia tidak meninggalkan kelompoknya. Siapa saja dapat mengaku dirinya Kristus, namun hanya ada satu Kristus yaitu yang memiliki luka bekas paku di tangan dan bekas tombak di lambung-Nya.

Kemudian Ia berkata kepada Tomas: “Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah.” Yohanes 20:27

Tomas menjawab Dia: “Ya Tuhanku dan Allahku!” Yohnes 20:28

Kata Yesus kepadanya: “Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya.” Yohanes 20:29

Banyak orang Kristen yang memahami bahwa ucapan “Ya Tuhanku dan Allahku!” adalah pengakuan Tomas bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan dan Allah. Menurut saya itu adalah ucapan seseorang yang kaget, seseorang yang berkata, “Oh my God!” Seseorang yang bereaksi seperti Adam ketika bertemu dengan Hawa, “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” Sama seperti ketika seseorang berkata, “Astaga…” Lalu dalam hati dia berkata, “Dia Yesus Kristus, guruku yang sudah mati itu!”

Tomas sangat mencintai gurunya, selain setia dia juga bernyali dan berani mati untuk orang yang dicintainya. Alkitab mencatat:

Lalu Tomas, yang disebut Didimus, berkata kepada teman-temannya, yaitu murid-murid yang lain: “Marilah kita pergi juga untuk mati bersama-sama dengan Dia.” Yohanes 11:16

Nampaknya selama ini banyak orang Kristen yang salah faham, mereka tidak memahami Tomas sama sekali. Tomas adalah orang yang mengasihi Yesus dengan segenap hatinya, dengan segenap jiwanya dan dengan segenap akal budinya. Ketika dia menyatakan aku tidak percaya, yang dia maksudkan adalah biarkan aku MENGUJINYA.

BAHASA ROH BUKTI TIDAK BERIMAN

Siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh, ia membangun dirinya sendiri, tetapi siapa yang bernubuat, ia membangun Jemaat. I Korintus 14:4

Karena itu karunia bahasa roh adalah tanda, bukan untuk orang yang beriman, tetapi untuk orang yang tidak beriman; sedangkan karunia untuk bernubuat adalah tanda, bukan untuk orang yang tidak beriman, tetapi untuk orang yang beriman. I korintus 14:22

Bahasa roh adalah TANDA bagi orang Kristen, bukan tanda bagi orang non Kristen. Bahasa roh adalah tanda bagi orang yang percaya bahwa Yesus Kristus adalah juruselamat dunia dan membaptis manusia dengan Roh Kudus. Bahasa roh adalah tanda bagi orang-orang rasional yang tidak beriman bahwa dirinya sudah diselamatkan dan Roh Kudus tinggal di dalam dirinya. Roh Kudus adalah pribadi ketiga Allah Tritunggal, Roh Kudus tidak kelihatan, tidak terdengar, tidak teraba dan tidak terasa, itu sebabnya banyak orang Kristen tidak beriman akan kehadiran-Nya. Orang-orang demikian adalah orang-orang RASIONAL namun bukan RASIONALIS yang menjadikan akal sebagai standard kebenaran.

Tomas sama sekali tidak meragukan kemampuan Yesus Kristus untuk bangkit dari kematian, dia hanya tidak beriman bahwa Yesus melakukannya, dia tidak beriman bahwa Yesus akan bangkit di dalam wujud manusia, di dalam wujud darah daging.

Daniel sama sekali tidak meragukan Allah juga tidak meragukan bahwa Allah sanggup memberinya penglihatan, namun dia tidak beriman bahwa penglihatan terakhirnya berasal dari Allah karena tidak ada malaikat yang memberinya penjelasan akan penglihatan itu.

Baik Daniel, Tomas maupun orang Kristen baru itu TIDAK BERIMAN, itu sebabnya mereka melakukan TINDAKAN iman, merendahkan diri di hadapan Allah dan memohon diberi pengertian. Dan ketiganya mendapat anugerah dari Allah. Daniel bertemu dengan malaikat, Tomas bertemu dengan Yesus Kristus dan orang Kristen baru mendapat anugerah berbahasa roh.

Orang Kristen tidak beriman itu mendapat TANDA. Dia berbahasa roh. Dia sadar sesadar-sadarnya, dia tidak mengerti apa yang diucapkannya namun dia sadar dirinya mengucapkannya dan dia sadar kepada siapa kalimat-kalimat itu diucapkan. Dia bisa mengendalikannya, itulah tanda bahwa dia tidak mengigau dan tidak kerasukkan. Dia tidak bisa menjelaskannya namun dia tahu apa yang dilakukannya. Dia berbahasa roh, oleh Roh Kudus dia mengucapkan bahasa yang tidak dipahaminya. Dia tidak melihat, tidak mendengar juga tidak merasakan dan tidak menyentuh, namun dia tahu Roh Kudus ada di dalam dirinya. Selanjutnya dia menjadi orang yang beriman dan ketika dia beriman, maka dia tidak perlu lagi bahasa roh.

Saya tidak bisa bahasa roh karena tidak mendapat anugerah itu. Ketika dipanggil untuk mengikut Kristus di dalam sebuah Kebaktian Kebangunan Rohani, saya tidak mengalami hal-hal ajaib. Saat itu saya sudah mempelajari Alkitab, sudah membaca Alkitab dari Kejadian 1:1 hingga Wahyu 22:21 namun menolak untuk mempercayainya. Saat itu saya memutuskan dengan sadar, sesadar-sadarnya untuk mempercayainya karena tidak punya pilihan lain selain mempercayainya. Saya tidak takut mati juga tidak takut neraka karena saya yakin jauh hari sebelum hari itu bahwa bila mati, maka nerakalah tempat yang pantas bagi saya. Saya seorang rasional, saat itu saya sadar, bila menolak menjadi orang Kristen maka saya adalah seorang PEMBUAL, seorang MUNAFIK dan seorang PENGECUT yang tidak berani mengakui KEBENARAN.

Saya menjadi orang Kristen dan beriman bahwa Alkitab adalah Firman Tuhan dan beriman bahwa Yesus Kristus sudah menggantikan saya menerima murka Allah dan saya harus hidup benar, menaati firman Allah, karena itulah KODRAT saya. Maka saya menjalaninya, mengujinya dari hari ke hari dan semakin meyakininya.

Saya tidak perlu tanda bahwa Yesus sudah menyelamatkan saya dan Roh Kudus ada di dalam diri saya. Saya tidak melihat Roh Kudus, tidak mendengar suara-Nya, meraba-Nya dan merasakan-Nya, namun saya tahu Dia ada di dalam diri saya.

Saya tidak bisa bahasa roh, namun banyak handai taulan bahkan adik-adik saya mendapat anugerah itu. Tentu saja, “sadar sesadar-sadarnya” adalah syarat yang saya ajukan. Saya bertanya dan mereka menjawab dengan jujur. Mereka bilang, hanya sekali, yang pertama, tidak ada yang menyamai yang pertama.

KESIMPULAN

Bahasa roh adalah anugerah bagi orang Kristen bukan non Kristen. Bahasa roh adalah anugerah bagi orang Kristen yang tidak beriman, bukan bagi orang Kristen beriman. Bahasa roh adalah bukti ketiadaan iman, bukan bukti dipenuhi Roh Kudus. Bahasa roh tidak boleh dilakukan di depan umum (kebaktian) tanpa penerjemah. Bila ada penerjemah, bahasa roh hanya boleh dilakukan oleh maksimal tiga orang secara bergantian.

Bahasa roh adalah tanda untuk orang Kristen tidak beriman. Setelah berbahasa roh imannya dibangunkan, setelah beriman dia tidak memerlukan TANDA lagi, karena tidak butuh tanda, maka dia tidak perlu bahasa roh lagi. Itu sebabnya saya YAKIN bahasa roh hanya diberikan SATU kali. Walaupun yang mendapat anugerah tidak melupakan cara mengucapkannya, namun ketika mengulanginya, itu bukan bahasa roh lagi. Walaupun mengucapkan kata-kata yang sama, namun itu bukan bahasa roh lagi, hanya ucapan-ucapan tanpa arti.

Apabila tidak mengerti bahasa yang anda ucapkan, maka anda menjadi orang asing bagi diri sendiri. Itu sebabnya Alkitab melarang jemaat berbahasa roh tanpa penerjemah dan membatasi maksimal tiga orang yang boleh melakukannya secara bergantian dengan syarat ada orang yang menerjemahkannya. Ucapan-ucapan tanpa makna tidak ada gunanya sama sekali. Namun, bila anda merasa nyaman untuk berbahasa roh, maka biarlah anda melakukannya sendirian di dalam kamar.

About these ads

203 thoughts on “Bahasa Roh – Bukti Tidak Beriman

  1. 1. Gerakan karismatik: sesat?

    Anda mengatakan bahwa Gerakan karismatik berasal dari denominasi Protestan Pentakostal, dan gereja Pentakostal ini anda pandang heretikal/ skismatik/ sesat, dan karena itu gerakannya juga sesat.

    Sejujurnya ini adalah pernyataan- pernyataan yang tidak berhubungan. Memang awal gerakan Karismatik sering dihubungkan dengan apa yang terjadi pada tanggal 1 Januari di suatu Bible college di Topeka Kansas, Amerika Serikat, atau tanggal 18 April 1906 di pertemuan doa Apostolic Faith Mission di Azusa St. Los Angeles, juga di Amerika- yang keduanya bukan komunitas Katolik-; saat terjadi apa yang kemudian dikenal dengan karunia bahasa roh. Selanjutnya, gerakan yang kemudian mempraktekkan karunia- karunia karismatik Roh Kudus ini dikenal dengan sebutan gerakan karismatik.

    Walaupun gerakan ini nampak marak bertumbuh sekarang ini, namun sebenarnya karunia bahasa roh dan karunia karismatik Roh Kudus ini sudah ada sejak jaman para rasul, dan walaupun tidak banyak disorot, karunia inipun sudah ada dalam sejarah Gereja Katolik. Mari bersama kita melihatnya:

    Dasar Kitab Suci tentang bahasa roh dan karunia karismatik lainnya:

    Karunia bahasa roh yang dikenal dengan istilah glossolalia, disebut di beberapa ayat di kitab Perjanjian Baru, seperti:

    1. Mark 16:17: nubuat Yesus tentang orang- orang percaya, “….mereka akan berbicara dalam bahasa- bahasa yang baru bagi mereka”.

    2. Kis 2: ketika Roh Kudus mengurapi keduabelas rasul, maka orang- orang dari kelimabelas bangsa yang berkumpul di Yerusalem mendengar para rasul itu berkhotbah dalam bahasa mereka sendiri.

    3. Kis 10: Kornelius yang menerima karunia bahasa roh setelah menerima pewartaan Injil dari Rasul Petrus.

    4. Kis 19:1-6: mengisahkan anggota jemaat di Efesus yang menerima karunia bahasa roh setelah menerima baptisan dalam nama Yesus.

    5. 1Kor 12-14: mengisahkan bahwa gereja/ jemaat di Korintus menerima karunia bahasa roh dan karunia- karunia karismatik lainnya. Di 1Kor 12:7-11 disebutkan macam- macam karunia tersebut, sedangkan di 1Kor 12:28, disebutkan urutannya, mulai dari karunia sebagai rasul, nabi, pengajar, mukjizat, penyembuhan, pelayanan, pemimpin, bahasa roh.

    Selanjutnya, Kitab Suci menyebutkan bahwa manifestasi Roh Kudus dalam bahasa roh itu dapat merupakan: 1) bahasa asing/ bahasa suatu bangsa tertentu, seperti terjadi pada Kis 2, Kis 11:15, dan 1Kor 14:21, ataupun 2) bahasa yang tidak terucapkan (ecstatic utterance), yang tidak dimengerti (1Kor 14:2), seperti secara implisit dikatakan dalam Rom 8:26-27. Karunia ini adalah karunia doa untuk mengucap syukur kepada Tuhan (1Kor 14:16-17) dan Rasul Paulus-pun menggunakan bahasa roh ini di dalam doa- doanya (lih. 1Kor 14: 18-19). Namun, karena tidak dimengerti, sering orang yang tidak percaya menyangka bahwa mereka yang menerima karunia ini sebagai orang yang tidak waras (lih. 1Kor 14:23). Oleh karena itu, dikatakan bahwa bahasa roh tersebut perlu diinterpretasikan (1 Kor 14:13) oleh orang lain dalam jemaat (1Kor 14:27-28). 3) Bisa juga terjadi alternatif ketiga bahwa bahasa roh tersebut dapat merupakan bahasa spiritual dan bahasa surgawi yang tak berdasarkan atas bahasa yang dikenal di dunia, namun yang dapat diinterpretasikan menurut bahasa yang dikenal di dunia, seperti yang mungkin terjadi dalam Kis 2:6-8; di mana para rasul berkata- kata dengan bahasa yang baru itu secara bersamaan, namun dapat terdengar oleh orang- orang yang berada di sana, yang datang dari berbagai bangsa, sebagai bahasa mereka sendiri (lih. Kis 2:6)

    Dalam tradisi Gereja Katolik

    Menarik disimak di sini adalah perkembangan yang terjadi setelah jaman para rasul. Montanus (135-177), adalah seorang yang dikenal sebagai pelopor gerakan karismatik pertama di abad kedua, dengan menekankan adanya karunia nubuat. Ia menekankan bahasa roh dan kehidupan asketisme (mati raga) yang ketat; dan ia mengklaim sebagai penerima wahyu Tuhan secara langsung, sehingga membahasakan diri sebagai orang pertama dalam nubuat-nubuatnya, seolah- olah ia sendiri adalah Tuhan. Gerakan Montanism ini akhirnya memecah Gereja di Ancyra menjadi dua; dan karena itu Uskup Apollinarius menyatakan bahwa nubuat Montanus adalah palsu (Eusebius 5.16.4) Gerakan Montanus akhirnya ditolak oleh para pemimpin Gereja.

    Montanus dan para pengikutnya lalu memisahkan diri dari kesatuan dengan Gereja yang ada pada saat itu. Oleh karena itu, tak mengherankan bahwa para Bapa Gereja pada abad- abad awal menekankan agar jemaat tunduk pada pengajaran para uskup yang adalah para penerus rasul; dan mereka relatif tidak terlalu menekankan karunia bahasa roh [kemungkinan mengingat bahwa hal itu faktanya dapat menimbulkan perpecahan]. St. Policarpus (69-159) yang hidup di jaman Rasul Yohanes, tidak menyebutkan tentang bahasa roh, demikian pula St. Yustinus Martir (110-165). St. Irenaeus (120-202) hanya menyebutkan secara sekilas dalam tulisannya Against Heresies. Selanjutnya karunia bahasa roh ini disebutkan dalam tulisan-tulisan St. Hilarius dari Poitiers (300-367) dan St. Ambrosius (340-397), walaupun tidak dikatakan secara eksplisit bahwa mereka mengalaminya. Juga pada masa itu, seorang pertapa Mesir, Pochomius (292-348) dilaporkan memperoleh karunia bahasa roh, yang disebut sebagai “bahasa malaikat”, dan di suatu kesempatan dapat menguasai bahasa Yunani dan Latin yang tidak dipelajarinya terlebih dahulu.

    Namun sejak abad ke-3, dengan matinya sekte Montanus dan relatif urungnya para Bapa Gereja untuk mengekspos tentang bahasa roh, maka bahasa roh tidak lagi menjadi praktek yang umum di dalam Gereja. Beberapa Bapa Gereja yang tergolong skeptis tentang bahasa roh di antaranya adalah Eusebius (260 – 340) dan Origen (185 – 254). St. Krisostomus (344-407), uskup Konstantinopel dalam homilinya kepada jemaat di Korintus (lih. Homilies on First Corinthians, xxix, 1, NPNF2, v. 12, p. 168), mempertanyakannya, mengapa karunia bahasa roh tidak lagi terjadi di dalam Gereja; dan selanjutnya mengatakan bahwa di antara karunia- karunia Roh Kudus yang disebutkan di 1Kor 12:18, karunia bahasa roh menempati tingkatan yang ter-rendah (Homily xxxii, NPNF2, v. 12, p. 187).

    Selanjutnya, St. Agustinus (354-430) memberikan pengajaran demikian tentang bahasa roh, dan prinsip inilah yang kemudian dipegang oleh Gereja untuk tujuh ratus tahun berikutnya:

    “Pada awal mula, Roh Kudus turun atas mereka yang percaya: dan mereka berkata-kata dalam bahasa lidah (bahasa roh) yang tidak mereka pelajari, yang diberikan oleh Roh Kudus untuk mereka ucapkan. Ini adalah tanda- tanda yang diberikan pada saat di mana diperlukan bahasa roh untuk membuktikan adanya Roh Kudus di dalam semua bahasa bangsa-bangsa di seluruh dunia. Hal itu dilakukan sebagai sebuah bukti dan [kini] telah berlalu…. Sebab siapa yang di masa sekarang ini yang menerima penumpangan tangan berharap bahwa saat mereka menerima Roh Kudus juga akan dapat berkata- kata dalam bahasa roh?” (Homilies on 1 John VI 10; NPNF2, v. 7, pp. 497-498).

    “… Bahkan sekarang Roh Kudus diterima, namun tak seorangpun berkata- kata dalam bahasa semua bangsa, sebab Gereja sendiri telah berbicara dalam bahasa semua bangsa: sebab barangsiapa tidak di dalam Gereja tidak menerima Roh Kudus.” (The Gospel of John, Tractate 32).

    Maka menurut St. Agustinus, bahasa roh adalah kemurahan khusus di jaman apostolik demi kepentingan evangelisasi, yang tidak lagi terjadi di saat itu.

    Paus Leo I Agung (440-461) mendukung pandangan St. Agustinus. Maka setelah kepemimpinannya sampai abad ke- 12, tidak ada literatur yang menyebutkan tentang bahasa roh.

    Namun demikian, walaupun tidak umum, beberapa kejadian sehubungan dengan bahasa roh terjadi di dalam kehidupan beberapa orang kudus. Seorang biarawati Benediktin St. Hildegard dari Bingen (1098 – 1179) dilaporkan menyanyikan kidung dengan bahasa yang tidak diketahui yang disebutnya sebagai “konser Roh”. Sekitar seratus tahun kemudian St. Dominic (1221) kelahiran Spanyol dilaporkan dapat berbicara dalam bahasa Jerman setelah berdoa dengan khusuk. St. Antonius dari Padua (wafat 1231) menuliskan tentang pengalaman rohaninya bahwa lidahnya menjadi pena Roh Kudus. Demikian pula St. Joachim dari Fiore (1132-1202) yang memulai kebangunan rohani yang mempengaruhi masa akhir Abad Pertengahan.

    St. Thomas Aquinas (1247) menyinggung tentang bahasa roh dalam bukunya Summa Theology (ST II-II, q.176, a.1&2), dan mengutip kembali pengajaran St. Agustinus. St. Thomas mengatakan bahwa pada awalnya memang diberikan karunia bahasa roh kepada para rasul, agar mereka dapat menjalankan tugas mereka untuk mewartakan Kabar Gembira kepada segala bangsa. Sebab tidaklah layak bagi mereka yang diutus untuk mengajar orang lain harus diajar terlebih dahulu oleh orang lain. Selanjutnya ia mengatakan bahwa karunia bernubuat adalah lebih tinggi daripada karunia bahasa roh (lih. 1Kor 14:5).

    Setelah sekitar seabad berlalu, St. Vincentius Ferrer (1350) dicatat telah berbicara dalam bahasa roh. Di Genoa, para pendengarnya yang terdiri dari bangsa yang berbeda- beda, dapat mendengarnya bicara dalam bahasa mereka. Setelah ditanyakan tentang hal ini, St. Vincent menjawab, “Kamu semua salah, dan [sekaligus] benar, sahabat- sahabatku,” katanya dengan senyum, “Saya berbicara dalam bahasa Valencian, bahasa ibu saya, sebab selain Latin dan sedikit bahasa Ibrani, saya tidak mengenal bahasa Spanyol. Adalah Tuhan yang baik, yang membuat perkataan saya dapat kamu mengerti.” Hal ini adalah salah satu yang diuji dalam proses kanonisasi St. Vincentius, dan dinyatakan benar oleh lebih dari 100 orang saksi …. (Angel of the Judgment: A Life of St. Vincent Ferrer, 1953, p. 137-138). Selain dari bahasa roh, St. Vincent dapat (tentu hanya karena rahmat Tuhan) menyembuhkan orang buta, tuli, lumpuh dan mengusir setan pada orang- orang yang kerasukan; dan juga membangkitkan beberapa orang dari mati. Mukjizat-mukjizat publiknya ini mencapai ribuan.

    Di abad ke-16 kejadian-kejadian serupa termasuk berkata- kata dalam bahasa roh dicatat dalam kehidupan dua orang Santo, yaitu St. Fransiskus Xavier dan St. Louis Bertrand (Kelsey, p. 50). Selanjutnya, beberapa orang mistik seperti St. Yohanes dari Avila (1500 – 1569), St. Teresa dari Avila (1515 – 1582), St. Yohanes Salib (1542 – 1591) dan St. Ignatius Loyola (1491-1556), menulis tentang banyaknya pengalaman rohani yang mereka alami, termasuk bahasa roh. (Laurentin. pp 138-142).

    Selanjutnya, di abad 19-20, kita mengetahui bahwa St. Padre Pio (1887-1968) juga mempunyai berbagai karunia Roh Kudus dan juga karunia khusus lainnya seperti karunia nubuat, mukjizat, menyembuhkan, membeda- bedakan roh, membaca pikiran/ hati orang lain, karunia dapat mempertobatkan orang, karunia bilocation, dan termasuk juga karunia bahasa roh.

    Di gereja- gereja non Katolik

    Demikian pula di luar Gereja Katolik, karunia bahasa roh juga dicatat, seperti terjadi pada denominasi Quaker (abad ke-17), Shakers (abad ke-18), gerakan misionaris Moravian dan gereja Methodis (abad ke-18) oleh John Wesley. Gerakan Pentakostal yang terjadi di awal abad 20 merupakan pecahan dari gereja Methodis ini.

    Maka walaupun banyak orang menyangka bahwa bahasa roh itu berasal dari gerakan Pentakostal di awal abad ke-20, namun sebenarnya karunia bahasa roh ini sudah lama ada, bahkan sejak awal mula sejak jaman para rasul, dan juga merupakan bagian dari tradisi Gereja Katolik. Memang, kemudian pertanyaannya adalah, mengapa bahasa roh juga diberikan kepada orang- orang di luar kesatuan penuh dengan Gereja Katolik? Nampaknya ini merupakan tanda bahwa Allah bebas melakukan pekerjaaan-Nya seturut kebijaksanaan-Nya. Kita tidak dapat memahami sepenuhnya rencana Allah, namun yang jelas bahasa roh tersebut bukan karunia yang asing bagi Gereja Katolik. Karunia bahasa roh itu sudah lama menjadi milik Gereja Katolik, hanya saja mungkin tidak terlalu ditonjolkan, apalagi dipandang lebih penting daripada ketujuh karunia Roh Kudus yang disebutkan dalam Yes 11.

    Dengan demikian, tidak benar bahwa karunia bahasa roh itu berasal dari gereja Protestan, dan karenanya sesat. Bahwa ada aliran- aliran tertentu di luar Gereja Katolik yang juga mengajarkan tentang bahasa roh, tidak menjadikan bahwa bahasa roh ini sesat. Sebab Gereja Katolik, berdasarkan Konsili Vatikan II mengajarkan demikian:

    “Gereja tahu, bahwa karena banyak alasan ia berhubungan dengan mereka yang karena dibaptis mengemban nama kristen, tetapi tidak mengakui ajaran iman seutuhnya atau tidak memelihara kesatuan persekutuan dibawah Pengganti Petrus…. Selain itu ada persekutuan doa-doa dan kurnia-kurnia rohani lainnya; bahkan ada suatu hubungan sejati dalam Roh Kudus, yang memang dengan daya pengudusan-Nya juga berkarya di antara mereka dengan melimpahkan anugerah-anugerah serta rahmat-rahmat-Nya, dan menguatkan beberapa di kalangan mereka hingga menumpahkan darahnya. Demikianlah Roh membangkitkan pada semua murid Kristus keinginan dan kegiatan, supaya semua saja dengan cara yang ditetapkan oleh Kristus secara damai dipersatukan dalam satu kawanan dibawah satu Gembala. Untuk mencapai tujuan itu Bunda Gereja tiada hentinya berdoa, berharap dan berusaha, serta mendorong para puteranya untuk memurnikan dan membaharui diri, supaya tanda Kristus dengan lebih cemerlang bersinar pada wajah Gereja.” (Lumen Gentium, 15)

    Dari sini kita melihat bahwa Gereja Katolik mengakui adanya karunia- karunia rohani yang diberikan kepada persekutuan- persekutuan doa di luar Gereja Katolik. Selanjutnya, hal yang juga penting diketahui adalah Gereja Katolik tidak menganggap bahwa gereja- gereja Kristen non- Katolik yang ada sekarang adalah bidaah/ heretikal. Tentang hal ini sudah pernah dibahas di sini, silakan klik.

    Yang lebih ditekankan dalam Gereja Katolik

    Maka, meskipun Gereja Katolik juga mengakui adanya karunia bahasa roh, Gereja Katolik lebih menekankan kepada sapta karunia Roh Kudus (lih. Yes 11) yaitu takut akan Tuhan, keperkasaan, kesalehan, nasihat, pengenalan, pengertian, kebijaksanaan. Mengapa? Karena ketujuh karunia tersebut lebih tinggi tingkatannya daripada karunia- karunia karismatik (seperti karunia bahasa roh, nubuat, menyembuhkan, mukjizat, dll), sebab sapta karunia Roh Kudus adalah karunia yang menguduskan seseorang, sedangkan karunia- karunia karismatik tidak otomatis menguduskan seseorang, namun lebih bertujuan untuk membangun jemaat. Oleh karena itu, dapat terjadi misalnya, mereka yang dapat menyembuhkan tersebut tidak kudus hidupnya, dan jika ini yang terjadi, orang itu juga akhirnya tidak berkenan di hadapan Allah, seperti yang dikatakan oleh Yesus sendiri dalam Mat 7:21-23. Maka tantangannya bagi orang yang memperoleh karunia karismatik Roh Kudus adalah juga berjuang untuk hidup kudus dan bertumbuh di dalam ketujuh karunia Roh Kudus tersebut.

    Kesimpulan

    Karena bahasa roh dan karunia- karunia karismatik Roh Kudus itu sudah ada sejak jaman Gereja awal dan seterusnya dalam sejarah Gereja Katolik, maka tidak dapat dikatakan bahwa bahasa roh dan karunia- karunia lainnya, ataupun gerakan karismatik yang mempraktekkan karunia- karunia tersebut adalah sesat. Namun perlu dihindari adanya praktek- praktek yang menyimpang [seperti yang akan dibahas di bawah ini], yang mungkin terjadi, sehingga gerakan ini dapat mendukung dan memperbaharui Gereja Katolik.

    • siboro hasiholan: Walaupun gerakan ini nampak marak bertumbuh sekarang ini, namun sebenarnya karunia bahasa roh dan karunia karismatik Roh Kudus ini sudah ada sejak jaman para rasul, dan walaupun tidak banyak disorot, karunia inipun sudah ada dalam sejarah Gereja Katolik. Mari bersama kita melihatnya:

      Adakah ayat Alkitab yang mencatat bahwa berbahasa Roh pada zaman para rasul adalah “ole, ole ole ole ….. Ole, ole….. ole, ole ole ole … Ole, ole……” Tidak ada. Apa BUKTI bahwa yang anda SebUt bahasa Roh adalah bahasa Roh? Apa bukti yang anda sEBUT bahasa roh mustahil bahasa Roh Kudus? Karena Alkitab mengajarkan MUSTAHIL Roh Kudus berkata-kata ATAS kehendak MANUSIA. SEmua orang yang MENGAKU punya karunia bahasa Roh, berbahasa Roh atas kehendak sendiri. Itulah BUKTI alkitabiah yang anda sebut BAHASA Roh mustahil bahasa roh.

      • Anda tidak membaca Sedikitpun keterangan diatas.
        Percuma saja, anda hanya berusaha memaksa kehendak sendiri.

        Setelah sekitar seabad berlalu, St. Vincentius Ferrer (1350) dicatat telah berbicara dalam bahasa roh. Di Genoa, para pendengarnya yang terdiri dari bangsa yang berbeda- beda, dapat mendengarnya bicara dalam bahasa mereka. Setelah ditanyakan tentang hal ini, St. Vincent menjawab, “Kamu semua salah, dan [sekaligus] benar, sahabat- sahabatku,” katanya dengan senyum, “Saya berbicara dalam bahasa Valencian, bahasa ibu saya, sebab selain Latin dan sedikit bahasa Ibrani, saya tidak mengenal bahasa Spanyol. Adalah Tuhan yang baik, yang membuat perkataan saya dapat kamu mengerti.” Hal ini adalah salah satu yang diuji dalam proses kanonisasi St. Vincentius, dan dinyatakan benar oleh lebih dari 100 orang saksi …. (Angel of the Judgment: A Life of St. Vincent Ferrer, 1953, p. 137-138). Selain dari bahasa roh, St. Vincent dapat (tentu hanya karena rahmat Tuhan) menyembuhkan orang buta, tuli, lumpuh dan mengusir setan pada orang- orang yang kerasukan; dan juga membangkitkan beberapa orang dari mati. Mukjizat-mukjizat publiknya ini mencapai ribuan

  2. Dalam 1 Kor 14 : 20-22 dijelaskan bahwa Bahasa Roh adalah Karunia sebagai TANDA Untuk Orang yang TIDAK ber-Iman, yang berkomuniukasi adalah Roh dari Orang yang TIDAK ber Iman tsb, dengan Allah, BUKAN akal budinya. Maka diperintahkan untuk berdoa kembali agar Mengerti, apa yang terucapkannya dalam BAHASA ROH tsb. Dari ayat ini sangat JELAS diterangkan agar bisa DIMENGERTI.
    Jangan Dibolak-balik ARTI dari AYAT ini.

    • @ANTHONY, kalau mau mempelajari alkitab dengan BENAR maka sbaiknya anda PELAJARI dulu TERJEMAHAN LAI untuk 1 Koritnus 14:20-22. Setelah MENGUJI apakah terjemahannya AKURAT barulah anda MENGAJAR. Baiklah saya kasih PETUNJUK. KATA benda hanya bisa diterjemahkan menjadi kata BENDA. Mustahil diterjemahkan menjadi kata KERJA.

      • kalo mau belajar Alkitab gak bisa pake logos! lu minta hikamt sama Tuhan ngerti? makannya jangan menyesatkan orang, tanya Tuhan dlu !, Anda yang gak percaya akan karunia Roh Kudus sama aja gk prcy sama Allah Tritunggal, Theologia mana si yang diajarkan sama anda? kok sesat yah?

        • @Vincent, pantesan anda TOLOL sekali, itu karena selama ini MALAS belajar alkitab ya? Selama ini HANYA bertanya kepada Tuhan dan nggak PERNAH Dijawab ya? ATau bikin AJARAN DUNGU sendiri lalu BERHALUSINASI itu jawaban dari Tuhan? ha ha ha ha ha ha …..mau belar soal Roh Kudus? silahkan klik di SINI dech.

  3. Sudah artikel artikel bengcu tidak usah di komentari lagi…..si bengcu ini orang paling pandai sedunia….!! dia yang paling bener…maka itu tidak usah di komentari lagi……

  4. Membaca artikel di blog ini harus mengosongkan pikiran dahulu.
    Tinggalkan dulu sementara apa yang kita ketahui selama ini.

    NISCAYA kita bisa membaca alkitab dari sudut pandang yang BERBEDA.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s