Stephen Tong Sang Hamba Allah


Pdt. DR. Stephen Tong adalah pengkotbah yang paling saya hormati di kolong langit ini. Kecerdasannya sangat mengagumkan begitu juga bakat-bakatnya, baik di bidang Theologia, Filsafat, Sejarah, Bahasa, Seni Lukis, seni Musik, arsitektur dan saya yakin dia masih memiliki banyak bakat lainnya. Kecerdasan dan bakat-bakatnya membuat saya kagum, namun bukan kedua hal itu yang membuat saya menghormatinya. Saya menghormatinya karena prilakunya yang rendah hati, konsisten, pantang menyerah dan MENGABDI kepada Allah tanpa KOMPROMI. RELA adalah prinsip hidupnya, rela memaksa diri untuk rela memaksa diri untuk rela mengabdi kepada Allah dengan segenap hati, jiwa dan akal budinya.

Saya mendengar kotbahnya pertama kali tahun 1982, beberapa saat setelah saya terpanggil menjadi orang Kristen sesudah itu saya sering mendengar kotbahnya. Saya pernah merasa sangat kecewa ketika dia memutuskan untuk mendirikan Gereja Reformed Injili Indonesia. Pada saat itu saya menyangka dia telah menyalahi visinya untuk memperbarui gereja sebab dengan mendirikan gereja bukankah dia hanya akan memikirkan perkembangan gerejanya sendiri dan semua murid-murid terbaiknya akan berkumpul di dalam satu wadah dan menjadi eksklusif? Saya pun lalu menarik diri darinya dan berhenti mendengarkan kotbah-kotbahnya.

Walaupun tidak mengenalnya secara pribadi namun saya selalu menganggapnya adalah guru saya. Walaupun mulai jarang mendengarkan kotbah-kotbahnya namun apa yang telah diajarkannya kepada saya tidak pernah hilang bahkan terus berkembang.

Hal pertama yang diajarkannya adalah Allah Tidak ada di mana-mana dan tidak ada di kapan-kapan. Oleh karena Allah yang menciptakan ruang dan waktu, maka mustahil Allah ada di dalam ruang dan waktu ciptaanNya.

Hal kedua yang diajarkannya adalah kita harus rela memaksa diri untuk rela memikul salib dan mengikut Yesus serta rela memaksa diri untuk rela menyangkal diri demi menaati Allah tanpa krompromi.

Hal ketiga yang diajarkannya adalah Allah tidak memerlukan manusia, sebab biarpun semua malaikat dan manusia mengkhianatiNya, namun Keagungan dan KemulianNya tidak akan berkurang satu iotapun.

Hal keempat yang diajarkannya adalah KESELAMATAN itu 100% anugerah Allah dan 0% usaha manusia, IMAN adalah anugerah.

Hal kelima yang diajarkannya adalah Allah selain menuntut manusia untuk menyembahNya sebagai satu-satunya Allah juga menuntut manusia menyembahNya dengan cara yang ditetapkanNya dan mengenalNya sesuai dengan penyataanNya (FirmanNya) kepada manusia.

Hal keenam yang diajarkannya adalah Alkitab itu 100% firman Allah dan mustahil salah, apabila terbukti bahwa para penyalin dan penerjemah Alkitab melakukan kesalahan, maka setelah kesalahan itu dikoreksi justru akan membuat kita lebih mudah untuk memahami ajaran sejati Alkitab.

Hal ketujuh yang diajarkannya adalah tentang memahami ajaran sejati Alkitab, menurutnya ada ajaran Alkitab yang mudah untuk dipahami namun banyak yang sulit untuk dipahami bahkan ada beberapa yang mustahil dipahami pada generasi ini, namun tidak ada ajaran Alkitab yang mustahil dipahami manusia, sebab tujuan Allah menulis Alkitab adalah agar manusia memahaminya.

Hal kedelapan yang diajarkannya adalah untuk memahami ajaran sejati Alkitab, kita harus menaklukkan hati, jiwa dan akal budi kita kepada pimpinan Roh Kudus dan mempelajari Alkitab dengan cara yang benar dan bersungguh-sungguh.

Hal kesembilan yang diajarkannya adalah banyak orang yang mau belajar, namun hanya sedikit yang cukup rendah hati untuk mau diajar (orang lain), itu sebabnya banyak orang Kristen yang bertobat hari ini lalu nekad mengajar keesokannya.

Hal kesepuluh yang diajarkannya adalah Semua orang Kristen mengemban Amanat Agung Tuhan Yesus untuk memberitakan injil, namun Tuhan Yesus menuntut agar Injil diberitakan dengan cara yang benar dan hanya Injil yang benar yang diberitakan.

Hal kesebelas yang diajarkannya adalah semua yang kita pahami tentang firman Allah harus nampak dalam seluruh aspek hidup kita di manapun kita berada dan dengan siapapun kita berada serta apapun yang kita lakukan.

Hal keduabelas yang diajarkannya adalah kita harus mengasihi Allah dengan segenap hati, dengan segenap jiwa raga dan dengan segenal akal budi kita. Tidak boleh menjadi rasionalisme namun kita harus selalu rasional. Apabila kita senantiasa belajar dan mengembangkan akal budi maka ketika tua kita akan terhindar dari penyakit pikun.

Hal ketigabelas tidak diajarkannya dengan kata-kata namun saya memahaminya karena sering mendengar kotbahnya dan membaca bukunya serta mengamati dirinya dan keluarganya yaitu rendah hati, konsisten, pantang menyerah, kerja keras dan 100% bergantung kepada Allah. Tahun 2008 adalah tahun ke 51 dia menjadi hamba Allah.

Pdt. DR. Stephen Tong bukan orang hebat, dia hanya seorang ADIDAS, Anak Desa Ingin Dasyat. Dilahirkan pada tahun 1940, di Fujien, Tiongkok. Setelah ayahnya meninggal, Ibunya membawanya pulang ke Indonesia bersama dengan keenam saudara lelakinya, saat itu dia berumur 3 tahun. Ibunya membesarkan 7 orang anak lelaki dengan usaha menjahit dan mendidik anak-anaknya dengan Alkitab sebagai standard kebenaran sejati. Dalam sebuah kotbahnya Pdt. Stephen Tong pernah mengungkapkan kerinduannya kepada saudara perempuannya yang entah di mana rimbanya. Namun dia menjadi hebat karena selalu konsisten mengasihi Allah dengan segenap hatinya, dengan segenap jiwanya dan segenap akal budinya.

Pdt. DR. Stephen Tong bukan orang tanpa cacat. Salah satu kelemahannya yang paling sering nampak adalah dia selalu menuntut orang Kristen lain untuk memberikan yang terbaik kepada Allah seperti dirinya. Dia sering menegur jemaat yang datang terlambat ke gereja atau yang meninggalkan ruang kebaktian sebelum waktunya juga mereka yang ngobrol selama kebaktian dengan kalimat-kalimat ketus yang menyakitkan. Dia juga sering lepas kendali ketika melihat anak-anak yang tak terkendali sehingga berprilaku mengganggu kebaktian, bahkan tidak jarang dia marah karena ada bayi yang menangis selama kebaktian.

Menurutku seharusnya dia belajar memahami bahwa ada jemaat yang tidak punya pilihan selain terlambat datang ke kebaktian juga tidak punya pilihan selain meninggalkan kebaktian lebih awal, juga mereka yang tidak mampu mengendalikan anak-anaknya namun tidak punya pilihan selain membawa anak-anaknya ikut kebaktian.
Di dalam kotbahnya pada tahun 80 an dia pernah mengajarkan bahwa model yang digunakan oleh Davinci untuk Yesus dan Yudas dalam lukisan The Last Supper adalah orang yang sama. Namun beberapa situs Internet menyatakan bahwa pendapat itu salah sama sekali. Di dalam kotbahnya dia juga pernah mengajarkan adanya Bible Code (kode tersembunyi) di dalam Alkitab. Sekarang kita tahu bahwa ajaran Bible code sudah melenceng nggak karu-karuan. Saya juga pernah mendengar di dalam kotbahnya dia menyinggung tentang misteri kitab kejadian yang tersembunyi di dalam tulisan Tionghoa. Anda dapat membaca mengenai hal itu dalam tulisan Firman Allah Dalam Huruf mandarain, untuk membacanya silahkan klik di sini. Bila saja ada murid-muridnya yang dapat memberi informasi tentang apa pandangan dia tentang hal-hal yang pernah disinggungnya itu?

Pada tahun 80 an beberapa pendeta GKI menyatakan bahwa Pendeta Stephen Tong adalah pendeta Khrismatik yang mata duitan, salah satu buktinya adalah dia naik mobil Mercy. Nah, adakah muridnya yang dapat memberikan konfirmasi tentang apa yang terjadi sebenarnya? Saat ini saya masih sering mendengar beberapa pendeta GKI menyatakan bahwa Stephen Tong adalah pencuri jemaat GKI. Untuk hal kedua ini, sebagai jemaat GKI saya berani menjamin bahwa hal itu tidak benar. Apabila banyak jemaat GKI pergi mendengarkan kotbah Stephen Tong, itu karena mereka haus mendengarkan kotbah-kotbahnya yang bermutu tinggi. Apabila banyak jemaat GKI yang lalu pindah menjadi anggota jemaat GRII itu karena kemauan mereka sendiri, mereka melakukannya dalam keadaan sehat jasmani dan rohani.

Saat ini Pdt. Dr Stephen Tong adalah pendeta Indonesia yang paling banyak dibicarakan di situs-situs Internet, namun informasi mengenai dirinya sangat sedikit begitu juga dengan informasi mengenai anggota keluarganya dan jumlah orang yang pernah dilayaninya. Menurut informasi yang saya lupa diperoleh dari mana, dikatakan bahwa hingga tahun pelayanannya yang ke 50 tahun 2007 yang lalu, dia baru berkotbah dan mengajar sekitar 20 jutaan orang.

Saya selalu menghormati murid-muridnya namun hingga saat ini masih belum memahami kenapa mereka selalu mengajarkan kebenaran Alkitab dengan merek dagang “Reformed Injili,” bukankah cukup bila mereka menyatakan bahwa yang diajarkannya adalah ajaran sejati Alkitab? Walaupun banyak murid-muridnya yang memahami teknologi multimedia dengan baik, kenapa mereka masih merekam kotbahnya dalam kaset? Kenapa seminar-seminar Iman Kristennya tidak disiarkan lewat televisi? Kenapa mereka tidak menggunakan teknologi internet secara maksimal untuk mendukung pelayanannya?

Beberapa hari yang lalu saya melewati gedung gereja Reformed Injili yang sedang dibangun, Graha Reformed Millenium yang diubah namanya menjadi Reformed Millenium Cathedral. Itu adalah gereja saya juga sebab ketika Pdt. Stephen Tong membuka kesempatan bagi orang-orang Kristen untuk ikut ambil bagian dalam usaha pembangunannya, belasan tahun yang lalu, saya mengambil kesempatan itu. Sebuah gedung yang sudah ditetapkan dalam anggaran dasarnya, mustahil untuk dijual siapa saja.

Saya ingat, pada saat itu saya terheran-heran dengan apa yang dilakukannya. Pada saat itu dia menegur beberapa keluarga kaya yang memberi uang dalam jumlah banyak lalu membatasi jumlah uang yang boleh mereka berikan dengan alasan orang-orang yang memiliki uang sedikit juga berhak untuk memberikan uangnya bagi pembangunan rumah Tuhan. Coba anda bayangkan, dana yang sudah terkumpul lalu dikembalikan lagi kepada pemberinya. Setelah berjam-jam memikirkannya di tempat kostku saat itu, saya baru memahami tindakannya itu. Saat itu saya memujinya, “Oncom!”

Saya menghentikan mobil dipinggir jalan dan memandang gedung itu dengan penuh perhatian. Bentuk gedung itu sudah jadi, tinggal penyelesaian akhir saja, dalam beberapa bulan ke depan gedung itu sudah dapat digunakan sepenuhnya. Mungkin saya tidak akan diundang ketika gedung itu diresmikan, namun percayalah, saya pasti akan datang dan bila panitia melarang saya masuk, saya akan berkata, “Ketika Allah melalui sang hambanya memberi kesempatan untuk ikut ambil bagian dalam pembangunan gedung ini, saat itu saya ikut ambil bagian. Walaupun jumlah uang yang saya berikan relatif sedikit, namun kerelaan hati saya ketika memberikannya tidak kalah dengan siapapun. Bukankah sang hamba Allah saat itu berkata, sikap hatilah yang menetukan, bukan jumlah uang yang diberikan? Atas nama siapa kalian melarang saya memasuki rumah Allahku?”

Pdt. Dr Stephen Tong, di mataku dia adalah HAMBA Allah sejati, dia bukan manusia sempurna, namun 24 jam dalam sehari, dilakukannya sejak dia terpanggil menjadi pengikut Yesus Kristus hingga hari ini, dia senantiasa memaksa dirinya untuk RELA memaksa diri untuk rela memikul salibnya dan mengikut Yesus serta memaksa dirinya untuk RELA memaksa diri untuk rela menyangkal dirinya sendiri. Saya tidak mengenalnya secara pribadi, namun dia adalah guru saya. Saya tidak memujanya, namun dialah Hamba Allah yang paling saya hormati dalam generasi ini. Dia menjadi HEBAT karena dia adalah seorang ADIDAS, anak desa ingin dasyat, He is just an ordinary man who commited to do extra ordinary job in Christ!

Berikut ini adalah apa yang dikatakan oleh orang-orang lain tentang Pdt. Dr Stephen Tong sang hamba Allah.

Keluarga Tong

  1. I. RAKHMAT – Misi Stephen Tong: Ke Cina Daratan?
  2. Ada yang tahu Pdt.Stephen Thong ???
  3. REFORMED CALVINISME MATIKAN MISI PENGINJILAN, STEPHEN TONG ANTI CHARISMATA, REFORMED TONG CURI DOMBA GKI DLL, STEPHEN TONG & TULIP HERESY, REFORMED VS CHARISMATICS, KARUNIA ROH.
  4. STEPHEN TONG MINISTRIES BERSIH
  5. Kebebasan Beragama
  6. REFORMED INJILI STEPHEN TONG PERKOSA FIRMAN UTK SETUJUI CALVINNB.
    Untuk membaca blog-blog lain yang berhubungan dengan GRII, silahkan klik di SINI

50 thoughts on “Stephen Tong Sang Hamba Allah

  1. Kebenaran sejati tidak akan pernah berubah jalannya .
    Walaupun orang Tolol, seperti hai hai, berusaha merubahnya .

    seenak JIDAT DENGKUL-nya .

    Pdt. Dr. Stephen tong adalah Bukan Hamba Tuhan . apalagi Hamba Tuhan sejati .
    ia hanya seorang pembangkang .yang sok pintar .

    Terlebih lagi hai hai . Gila Nama ingin ngetop .

    Hamba Tuhan sejati adalah ia yang Paling hina di dunia ini .

    Apa yang pernah di katakan oleh Stephen tong :
    Ia tidak senang bahwa orang kristen di pandang Bodoh di mata Dunia . Oleh sebab itu ia menjadikan dirinya Orang Pinter .

    Apa kata Yesus : Orang yang Paling Pintar bagi Dunia adalah mereka yang terkecil imannya .

    Hahaha Tolol ah… Kalian !

    Yesus sendiri cuma belajar kitab Taurat .

    Kalian ! Apa yang kalian cari ! TOLOL !…

    Segala pengetahuan serta segala sesuatu diluar tuntutan TUHAN bagi umat manusia hanyalah omong kosong .

    TOLOL

      • Untuk menjadi Hamba Tuhan sejati anda terlebih dahulu haruslah Bersih, artinya, tidak terikat oleh Apa Pun .

        Barangsiapa yang menyebut dirinya Hamba Tuhan sejati, adalah Rasul . Yaitu Penerus Ajaran Yesus kristus .

        Nah, jika seorang pun di dunia ini yang tidak memiliki kriteria seorang Rasul,

        Dapatkah ia disebut Hamba Tuhan ?

        nah, jika tidak ada seorang pun yang memiliki kriteria seorang Rasul di dunia ini,

        Adakah Hamba Tuhan di dunia ini ?

        Bukankah berarti, mereka semua yang menyebut dirinya Hamba Tuhan di dunia ini Adalah IBLIS . hahaha , sebab, Tidak ada seorang pun di dunia ini Utusan dari TUHAN Allah .

        Mereka semua Utusan IBLIS . Maaf, tanpa mengurangi rasa hormat .

    • jadi maksudnya orang kristen tidak boleh ada yang pintar karena kalau orang kristen pintar itu artinya imannya kecil? pdt. dr stephen tong pintar dalam hal teologi, arisitektur, musik, dll dengan tujuan memuliakan nama Tuhan. kalau pst dr stephen tong tidak pintar dia tidak mungkin dapat mempunyai gelar pdt. dr. saya yakin kamu bukan orang yang mengerti benar alkitab. jadi tolong jangan asal bicara, apalagi menghina orang. saya baru ikut ret-retnya bagi remaja. ada 3200 remaja yang diterima dan 1500 remaja yang mendaftar tapi ditolak karena tempat tidak cukup. dari sini kita sudah melihat Tuhan bekerja dalam pelayanannya. dari 3200 orang ada 1200 orang yang menyerahkan diri menjadi hamba Tuhan. sekali lagi Tuhan menyertainya. kita hanya membayar 600k dan dr gereja grii cabang diberi keringanan yang mau ikut. ada yang membayar 200k dll, dia rela membuat konser yang habis ber miliaran untuk dana. sewa hotel karena kepenuhan di grii. sekarang umur 75 tahunan masih melayani Tuhan keliling dunia. ini baru sebagian kecil usaha membuat Indonesia lebih baik:) dihargaiin dong,

      • Nona, Stephen tong bukan orang yang tidak punya kelemahan. Kelemahan Stephen Tong yang tidak disadari olah banyak orang adalah, DIA tidak berani BERHENTI. Kalau anda ketemu dia, tolong sampaikan “salam dari hai hai. sudah waktunya Stephen tong WUWEI.” Kalau dia tanya apa itu WUWEI? suruh dia baca dao de jing.

              • selama 50 sekian tahun, stephen tong rata-rata kotbah 500 kali pertahun. kalau dia berhenti, apa yang harus dia lakukan? dia takut tidak berguna lagi. makanya nggak mau berhenti.

                • oo gituu…tpi dia kan selain berkhotbah banyak hal laen yg mash bisa dia lakukan kan? spertinya alesannya bukan itu d

                    • ic2…eh tpi u bilang karena tkut ngangur coz ud banyak khotbah n klo berenti dia gk tw mw apa n tkt gk berguna lagi, itu alesannya yg menurut u kan ? yah walo dri orngnya langsung gk tw apa alesan sebenernya…
                      .hmmm tpi bisa juga jawabannya karena dia mash mw melayani Tuhan lebih lagi.. n saat berentinya nanti pas saat dia mati….

                    • ya, itu hanya dugaan saja. Mau melayani? Ada waktunya kita HARUS MELAYANI dengan DIAM. Ada waktunya kita melayani dengan WUWEI = tidak melakukan apa apa

  2. Memang sih…
    aku kagumnya dengan bbrp hal :
    Rendah hati (nggak kayak jemaatnya)
    pinter (diajak omong (nyaris) nyaris appaun, nyambung). kecuali technology + sepakbola

    kurangnya : keras (pernah memaki maki choir karena salah menyanyikan lagu “aku (sedang berjalan” di tambaksari)
    pernah memaki orang yang ke WC pas kebaktiannya (efeknya : ada yang ngompol di kebaktian)

  3. om hai hai, saya ingin tanya, om menentang teologi reformed tapi om menghormati Pdt.Dr.Stephen Tong, saya bingung, mohon pencerahannya?

    • @WFL, apa itu teologi REFORMED? Teologi Reformed adalah TEOLOGI yang menjadikan Alkitab sebagai STANDAR kebenaran dan SUMBER PUSTAKA. HANYA Alkitab = SOLA SCRIPTURA.Pdt. Dr Stephen Tong adalah TEOLOG Reformed. hai hai adalah TEOLOG Reformed. Kami sama-sama MENGANUT paham SOLA SCRIPTURA. Kami BERDua sama-SAMA mengemban AMANAT untuk memberitakan INJIL dan MEMBONGKAR ajaran SESAT alias ajaran yang BERTENTANGAN dengan AJARAN alkitab yagn diajarkan sebagai AJARAN Alkitab. hai hai MENENTANG Teologi REFORMED? TiDAK! Saya menantang AJARAN SESAT yang bertentangan dengan AJARAN Alkitab. Pdt. Dr Stephen Tong adalah GURU saya. Saya tidak BELAJAR langsung kepadanya namun BELAJAR kepadanya dari JAUH.

  4. Pak Tong benar pake mercy. Tapi mobil mercy yang dibeli adalah mercy bekas dan keluaran yg agak lama (konon harganya cuma setengah dari harga phanter).

  5. Halo, saya yg komen di atas tadi…..
    kyknya ud jadi kecil yg di atas jadi ud gk bisa reply lagi, haha

    lanjut : “” itu hanya dugaan saja. Mau melayani? Ada waktunya kita HARUS MELAYANI dengan DIAM. Ada waktunya kita melayani dengan WUWEI = tidak melakukan apa apa “”

    melayani dengan diam n gk melakukan apa2, gimana tuh mksud n contohnya?

    • anda pernah piara anjing? Anda melatih anjing anda? Ada kalanya anda ingin anda melayani anda dengan DIAM dan TIDAK melakukan apa-apa. Kitab Shisu artinya kitab sejarah, satu dari 5 kitab suci agama khonghucu menceritakan tradisi kuno.

      Raja Yao mengangkat Shun untuk menjadi perdana menteri sampai dia mati. itu lamanya 30 tahun. Selama Shun menjadi perdana mentri, Raja Yao DIAM dan tidak melakukan apa pun. Semua tampuk pemerintahan diambil alih oleh Shun. Ketika raja Yao meninggal tiba-tiba dalam perjalanan keliling negeri, tidak ada masalah dalam pemerintahan.

      Raja Shun mengankat Yu menjadi perdana menteri dan melakukan hal yang sama dengan raja Yao. Ketika Raja Shun meninggal tiba-tiba dalam perjalanan memeriksa negeri, Yu melanjutkan jadi raja tanpa masalah.

      Apa yang dilakukan oleh raja Yao dan Shun itu adalah yang HARUS dilakukan oleh Stephen tong.

      Kongzi berkata, “Seorang susilawan menetapkan hati untuk tiga hal: Waktu muda, ketika jiwa raganya belum stabil, dia tidak membiarkan dirinya terjebak dalam asmara. Setelah dewasa, waktu jiwa raganya membaja, dia tidak membiarkan dirinya terjebak dalam kekuasaan. Di usia tuanya, saat jiwa raganya mulai melemah, dia tidak membiarkan dirinya menjadi tamak. Lunyu XVI:7 – Lishi

      • Hmm, klo utk Stephen tong, jadi harus membiarkan orng laen yg khotbah yah selaen Stephen tong ? or ada hal yg laen selaen khotbah?

        Klo raja yao dan shun, setelah angkat orng jdi perdana menteri, trus mereka ngapaen? Gimana penjelasannya utk melayani dengan diam n gk melakukan apa2 ?

        Kitab Shisu, Lunyu XVI:7 – Lishi, itu g gk tw, baru denger, haha…tpi klo dari jawaban n penjelasan dari alkitab gimana, Harus begitu or enga? N salah apa enga klo gk ikutin keHarusan itu?

  6. Walahh” pasti yang membuat web” ini yang mengejek phillip mantofa dll itu ya pendukung stephen tong atau bahkan stephen tong sendiri lah. Saya punya pertanyaan buat anda, mengapa sesama pendeta yang sama ” menyebarkan kebenaran harus saling menghakimi padahal setiap pendeta mempunyai cara” yang berbeda untuk menjelaskan kebenaran tetapi tujuannya sama ialah Tuhan Yesus yaitu kebenaran itu sendiri, mengapa harus mengikuti cara stephen tong yang bahkan sempat menyombongkan diri? Apakah pendeta sombong dan suka menghakimi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s