Agama Dao Di Mata Seorang Tionghoa Kristen


Pdt. Markus Tan adalah penulis buku Imlek & Alkitab. Walaupun tujuan dia menulis buku tersebut untuk memberi informasi tentang agama dan kebudayaan orang Tionghoa kepada orang Kristen, namun isinya justru menyesatkan karena informasi yang diberikannya sama sekali bertentangan dengan fakta sebenarnya.

Memberanikan diri bertanya; Dalam bukunya yang berjudul Imlek & Alkitab, Pdt. Markus Tan menulis:

Taoisme atau pengikut Taoisme di Indonesia tidak banyak. Namun akhir-akhir ini buku-buku tentang Tao banyak diterbitkan, sebab buku-buku tentang Tao ini akan berkaitan dengan Feng Shui, Kwa Mia, Yin Yang, Tai Chi chuan, Tai chi Kung, Wai Tan Kung dan lain-lain. Ada orang yang mengatakan bahwa Taoisme ini semacam agama yang dilahirkan di Tiongkok. Dalam Asas Taoisme, itu bukan agama melainkan filsafat. Imlek & Alkitab hal 27

Sebenarnya dasar dari Taoisme ialah buku/kitab Tao Te Ching yang terdiri dari 5.000 huruf Tionghoa. Penulis Tao Te Ching masih diperdebatkan. Ada yang berpendapat bahwa penulis Tao Te Ching ialah Li En, sehingga ada dugaan bahwa Lao Tze itu she (marga) Li. Sementara yang lain meragukan apakah betul penulis buku tersebut adalah Lao Tze. Namun secara umum semua orang beranggapan bahwa buku tersebut adalah peninggalan Lao Tze yang hidup sejaman dengan Kung Tze/Khong Hu Cu. Usia Lao Tze lebih tua daripada Khong Hu Cu. Ibid. hal 28

Kemudian ketika agama Budha memasuki Tiongkok, maka oleh pengikut Taoisme diadakan penggabungan. Falsafah Tao diubah dengan meniru atau mengikuti ajaran agama Budha, sehingga falsafah Tao pun memiliki Tri Murti dengan Lao Tze sebagai dewa tertinggi. Dengan cara demikian ingin dibuat bahwa falsafah Tao itu juga merupakan agama atau dapat disebut sebagai agama. Ibid. hal 31

Taoisme sekarang ini yang dijadikan semacam agama berbeda dengan Taoisme asalnya yaitu Taoisme Lao Tze. Ibid. hal 32

Dr. Kiang Kang Hu menyatakan bahwa filsafat Taoisme dengan agama Taoisme sangat berbeda dan tidak mungkin akan di dapatkan titik temu atau persamaan di dalamnya. Chang Tao Ling yang lahir pada tahun 34 pada jaman pemerintahan kaisar Han Kuang Wu (Dinasti Han Timur) yang mendirikan agama Taoisme. Ibid. hal 32

Bengcu Menjawab:

Pdt. Markus Tan yang terhormat, tanpa mengurangi rasa hormat, izinkan saya bertanya: Kenapa kekeh jumekeh menyatakan agama Dao bukan agama karena agama Dao adalah filsafat? Bukankah anda sendiri menyatakan bahwa agama Dao (Daojiao) berbeda dengan filsafat Dao (Daojia)? Apa gunanya mengutip tulisan Dr. Kiang Kang Hu bila anda tidak mempercayai apa yang ditulisnya? Apakah anda menyangka, bila dapat meyakinkan umat Dao bahwa agama Dao bukan agama maka umat Dao akan beramai-ramai memeluk agama Kristen? Agar anda dapat merevisi buku Imlek & Alkitab sehingga memberikan informasi yang benar, baiklah saya akan memberi tahu anda apa itu agama Dao dan apa itu filsafat Dao.

Agama Dao Dan Filsafat Dao

Daojiao juebu Daojia. Agama Dao pasti bukan filsafat Dao. Filsafat Dao didirikan oleh Laozi (abad ke 6SM), agama Dao didirikan oleh Zhang daoling (34-156). Filsafat Dao  bermula dari kitab Daodejing sementara agama Dao bermula dai Taishang laojun zhenjing. Kitab Daodejing ditulis oleh Laozi sementara Taishang laojun zhenjing ditulis oleh Zhang daoling sebagai wahyu dari Laozi.

Walaupun banyak umat Dao (dibaca: Tao) yakin bahwa agama Dao pertama kali dianut oleh manusia pertama  Fuxi (2852-2737SM), dilembagakan oleh raja Huangdi (2697-2598SM) dan diajarkan sebagai agama oleh Laozi (abad ke 6SM) namun sejarah mencatat bahwa pendiri agama Dao adalah Zhang daoling (34-156).

Agama Dao adalah Panentheisme: Seluruh alam semesta ada di dalam Dao yang lebih besar dari alam semesta ini. Pantheisme: Segala sesuatu berasal dari Dao dan Dao mewujud di dalam segala sesuatu. Polytheisme: Menyembah  banyak dewa-dewi. Politheisme Henotheisme: Menyembah banyak dewa-dewi yang dipimpin dan diciptakan oleh Dao.

Kisah Penciptaan Agama Dao

Pada mulanya adalah Wuwu (Tidak Ada Tidak Ada). Disebut tidak ada karena tidak dapat didefinisikan. Di sebut Tidak Ada Tidak Ada karena Dia ada. Dia adalah Ziran(Yang Ada Karena Dirinya Ada). Ziran adalah Wuji (Yang Tidak Ada Batas). Karena tidak ada yang membatasiNya, maka Dia adalah Taiji (Yang Mahabatas). Yang Mahabatas adalah Taiyi (Yang Mahakuasa). Pada mulanya adalah hundun (campur baur yang tidak dapat didefinisikan). Taiyi berkarya melalui Taichu (Yang Mahapertama) dan Taishi (Yang Mahamula). Taichu memiliki xing (wujud) sedangkan Taishi memiliki Qi (nafas hidup). Ketika wujud (xing) menyatu dengan nafas hidup (qi), jadilah Taishu (yang sulung) yang memiliki zhi (hakekat). Hakekat sifat adalah Yin (betina) dan Yang (jantan). Hakekat wujud adalah wuxing (lima unsur), kayu, tanah, logam, air dan api.

Pan Gu Sang Pencipta Dunia

Dao mewujud (inkarnasi) menjadi Pan Gu untuk menciptakan dunia. Pan Gu lalu disembah sebagai Yuanshi tianzun, Dewa Yang Mahamula. Ketika manusia hidup di dalam kekacauan, Dao lalu mewujud menjadi raja Huangdi untuk memimpin dan membimbing manusia. Setelah Huangdi menjadi dewa, dia disembah sebagai  Lingbao Tianzun (Dewa Yang Mahamulia) atau Shangqing tianzun (Dewa Yang Mahasuci). Ketika manusia kehilangan pemahamannya akan ibadah dan moral, Dao mewujud menjadi Laozi untuk mengajarkan Daode (kebajikan Dao). Laozi lalu disembah sebagai  Daode tianzun (Dewa Yang Mahabajik) atau Taishang laozun (Dewa Yang Mahatua). Yuanshi tianzun, Lingbao Tianzun dan Taishang laozun adalah tiga dewa tertinggi di dalam agama Dao.

Yuanshi Tianzun Menciptakan Alam Semesta

Alam semesta memiliki awal dan akhir. Awal alam semesta disebut penciptaan sadangkan akhir alam semesta disebut kiamat. Setelah diciptakan, alam semesta bertumbuh kembang menuju kiamat sedangkan kiamat adalah awal penciptaan alam semesta baru. Siklus penciptaan dan kiamat itu disebut naga Han (longhan) atau kelanjutan hidup (yankang) atau sinar membara (chiming). Kiamat berarti musnahnya segala sesuatu yang berwujud, hanya makluk-makluk abadi yang sempurna (shenxian) saja yang bertahan. Setelah kiamat, angin puting beliung (jin gang feng) berhembus di jagad campur baur (hundun) tanpa cahaya, tanpa wujud apalagi bentuk.

Pada saat energi Dao (Daoqi) menyatu, sekonyong-konyong dari kekosongan muncul buku oktagonal (patkwa) yang kedelapan sudutnya memancarkan sinar dan tulisannya berukuran dua belas kaki. Ketika melihat cahaya itu, tahulah Dewa yang mahamula (Yuanshi tianzun) bahwa permulaan alam semesta sudah dimulai. Dia lalu mengambil huruf pualam dalam patkwa dan menempanya hingga membara sehingga disebut Huruf Pualam Membara (Chishu yuzi). Huruf Pualam Membara adalah cetakan asli alam semesta (Yuangang), dari cetakan itulah alam semesta dibentuk.

Kitab Keselamatan Manusia (Duren jing) mencatat: Dari Huruf Pualam Membara di dalam gua campur baur (Hundong) muncullah hakekat kebenaran dari kekosongan. Pembentukan alam semesta dimulai dengan terbentuknya langit, matahari, bulan dan bintang-bintang sebagai penerang. Semuanya terbentuk dari ketiadaan (Creatio at nihilo).

Tujuan Hidup Manusia

Di antara segala ciptaan, manusia adalah ciptaan yang paling mulia karena memiliki ling atau kebijaksanaan dan kecerdasan. Tujuan hidup manusia adalah bertumbuh kembang sesuai kodratnya untuk menggapai kesempurnaan emas (jinxian). Kesempurnaan emas berarti hidup abadi. Hidup abadi berarti tidak akan mati walaupun dunia kiamat.  Manusia-manusia yang mencapai kesempurnaan tersebut disebut Shengren (manusia suci) atau Shengxian (makluk suci abadi).

Hidup sebagai manusia bukan satu-satunya kehidupan, namun suatu tahap yang harus dilalui untuk menggapai kehidupan berikutnya. Setiap manusia selalu tergoda untuk menjalani hidup senyaman dan semudah mungkin serta menikmati kesenangan sepuas mungkin. Banyak manusia yang lupa alasan dan tujuan hidupnya, itu sebabnya mereka hanya mengejar kesenangan dan kepuasan tanpa mempertimbangkan standard kebajikan dan keharmonisan. Orang-orang demikian berusaha mewujudkan semua keinginannya dan menggapai semua kesenangan yang dapat diperolehnya dengan cara apapun bila perlu dengan mengorbankan manusia lain dan merusak keseimbangan alam. Orang-orang demikian akan mendapatkan balasannya waktu masih hidup bahkan setelah mati.

Hidup adalah hal yang paling berharga selama manusia hidup karena hidup adalah kesempatan untuk menggapai kesempurnaan atau mendaki ke tingkat hidup berikutnya. Umat Dao percaya bahwa umur manusia ditentukan oleh manusia itu sendiri. Manusia dapat memperpanjang umurnya bahkan dapat hidup abadi dengan cara mengembangkan kehidupan moral yang tinggi, menjalani kehidupan yang sehat, makan makanan sehat bahkan yang berkhasiat,  melakukan meditasi serta olahraga (Qigong, Taiji quan) secara sistematis, dan menggunakan jimat untuk mengusir roh-roh jahat yang menyebabkan sakit.

Manusia yang mampu menggenapi kodrat kemanusiaannya akan menjadi xianren atau manusia dewa. Manusia dewa yang mampu menggenapi kodratnya akan menjadi zhenren atau manusia sejati. Manusia sejati yang mampu menggenapi kodratnya akan menjadi Shengren atau manusia suci atau Shengxian artinya makluk suci abadi. Manusia yang tidak menggenapi kodrat kemanusiaannya akan pergi ke Diyu atau neraka untuk menanggung hukumannya. Perpindahan status manusia dari kasta yang satu ke kasta yang lainnya disebut reinkarnasi.

Manusia tinggal di dunia sementara manusia dewa, manusia sejati dan manusia suci tinggal di tempat-tempat suci dan  di Tian atau langit atau surga. Tempat-tempat suci itu terdiri dari Sepuluh Benua, Tiga Pulau, sepuluh gua langit besar (Shida dongtian), tiga puluh enam gua langit kecil (Sanshiliu xiaodong tian) dan tujuh puluh dua tempat keberuntungan (Qishier fudi ) yang tersebar di gunung-gunung di Tiongkok.

Sepuluh Benua Dan Tiga Pulau

Selain tinggal di surga ada pula dewa-dewi yang tinggal di bumi. Di bumi ada sepuluh benua (Shizhou) dan tiga pulau (sandao) tempat tinggal dewa-dewi dan orang suci (shenxian fangshi).

Sepuluh benua (Shizhou):

  1. Zuzhou
  2. Yingzhou
  3. Xuanzhou
  4. Yanzhou
  5. Changzhou
  6. Yuanzhou
  7. Liuzhou
  8. Shengzhou
  9. Fenglinzhou
  10. Jukuzhou

Tiga Pulau (sandao):

  1. Pengqiudao  atau Penglaidao
  2. Fangzhangdao
  3. Kunlundao

Pulau Yingzhou ada di laut timur, luasnya 4.000 mil, di sana rumput keabadian tumbuh dengan subur dan berlimpah, batu-batu giok (jade) berserakan setinggi 10.000 kaki dan banyak sekali mata air yang memancarkan air yang rasanya seperti anggur yang berkasiat membuat manusia panjang umur.

Pulau Fangzhang ada di sebelah timur Laut China, luasnya 5.000 mil dan diperintah oleh Dewa pengendali nasib tiga langit (Santian siming). Orang-orang ke sana untuk mendapatkan Catatan Misteri Kelahiran (Taishang xuansheng lu). Istana Sembilan Orang Tua (Jiuyuan zhangren gong) yang berkuasa atas semua roh air, naga, ular, ikan paus dan binatang air di dunia juga ada di sana.

Pulau Penglai ada di sebelah timur laut dari laut China Timur, luasnya 5.000 li. Pulau itu digunakan oleh Raja Langit (Tiandi) untuk mengikat sembilan langit. Dahulu kala, ketika Yu yang Agung (Dayu) selesai menangani bencana banjir zaman pemerintahan raja Shun, dia berkunjung ke pulau itu untuk menyembah Raja Langit di gunung yang ada di utara pulau itu, dia mendapat berkat dari sembilan langit.

Selain sepuluh benua dan tiga pulau di bumi ini juga ada sepuluh gua langit besar (Shida dongtian), tiga puluh enam gua langit kecil (Sanshiliu xiaodong tian) dan tujuh puluh dua tempat keberuntungan (Qishier fudi) yang tersebar di gunung-gunung di Tiongkok.

Tiga Puluh Enam Langit

Agama Dao membagi alam semesta menjadi tiga bagian yaitu: Tian (langit atau surga), Di (bumi) dan Diyu (dunia bawah atau neraka). Tian atau langit terbgi menjadi 36 tingkat (Sanshiliu daluo tian).  Di masing-masing penjuru angin ada delapan langit, di atas ketiga puluh dua langit itu ada tiga langit dan satu langit yang melingkupi semua langit (35 langit).

Sanshiliu tian
No. Nama Langit Letak Langit Jenis Langit
1. Taihuang Huangceng Surga TimurDongtian Enam Surga Bentuk & NafsuYujie
2. Taiming Yuwan
3. Qingming Hetong
4. Xuantai Pingyu
5. Yuanming Wenju
6. Shangming Qiyao Moyi
7. Xuwu Yueheng Delapan BelasSurga Bentuk

Sejie

8. Taiji Mengyi
9. Ciming Heyang Surga SelatanNantian
10. Xuanming Gonghua
11. Yaoming Zhongpiao
12. Zhuluo Huangjia
13. Xuming Tangliao
14. Guanming Duanjing
15. Xuanming Gongqing
16 Taihuan Jiyao
17 Yuanzai Kongshen Surga BaratXitian
18. Tai’an Wangya
19. Xianding Jifeng
20. Sihuang Xiaomang
21. Taiji Weng Chongfu Rong
22. Wusi Jiangyou
23. Shangshe Ruanle
24. Wuji Fangshi
25. Haoting Xiaodu Surga UtaraBeitian Empat Surga Tanpa Bentukwusejie
26. Yuantong Yuandong
27. Taiwen Hanchong Miaocheng
28. Taisu Xiule Jingshang
29. Taisu Wushang Changrong Tiga Surga Sempurnasifantian
30. Taishi Yulong Tengsheng
31. Longbian Fandu
32. Taiji Pingyu Jiayi
33. Taqing tian Surga AtasShangtian Tiga Surga MahasuciSanqing jing
34. Shangqing tian
35. Yuqing tian
36. Yujing tian Daluo tian

surga Berdasarkan Letaknya:

1. Langit Timur (Dongtian) – 8 langit
2. Langit Barat (Xitian) – 8 langit
3. Langit Selatan (Nantian) – 8 langit
4. Langit Utara (Beitian) – 8 langit
5. Langit Atas (Shangtian) – 3 langit
6. Dao – 1

Langit Berdasarkan Penghuni:

1. Langit Tiga Bentuk (Sanjie) – 28 langit
1.1. Langit Bentuk & Nafsu (Yujie) – 6 langit
1.2. Langit Bentuk (Sejie) – 18 langit
1.3. Langit Tanpa Bentuk (wusejie) – 4 langit
2. Langit Sempurna (sifantian) – 3 langit
3. Langit Mahasuci (Sanqing jing) – 3 langit
4. Dao – 1 langit

28 langit pertama disebut  langit 3 wujud (Sanjie) yang dihuni oleh dewa-dewi fana yang yang masih bisa mati dan mengalami reinkarnasi.

Langit 1- 6 disebut langit nafsu (Yujie) Di langit ini tinggal dewa-dewi yang memiliki wujud dan nafsu, mereka masih memiliki jenis kelamin, kawin dan melahirkan anak.

Langit  7 – 24 disebut langit wujud (Sejie). Di langit ini tinggal dewa-dewi yang memiliki wujud namun tidak memiliki nafsu lagi.

Langit 25 – 28 disebut langit tanpa wujud (wusejie). Di langit ini tinggal dewa-dewi yang tidak memiliki wujud dan tidak memiliki nafsu, mereka tidak dapat dilihat oleh manusia biasa namun dapat dilihat oleh orang-orang suci (zhenren).

Langit tingkat 29 – 32 disebut empat langit sempurna (sifantian) atau langit bibit manusia (Zhongmintian) karena di langit ini tinggal dewa-dewi tanpa rupa dan wujud, tanpa nafsu dan abadi sehingga tidak mengalami reinkarnasi lagi dan tidak ikut musnah ketika kiamat.

Langit tingkat ke 33 ditinggali oleh Yuhuang dadi 玉皇大帝 (kaisar giok yang mahamulia). Yuhuang dadi punya banyak nama yaitu: Yudi 玉帝 (kaisar giok),  Yuhuang 玉皇 (Raja giok), Tiangong 天公 (pangeran langit), Yuhuang shangdi 玉皇上帝 (Kaisar giok yang mahatinggi), haotian shangdi 昊天上帝 (Raja langit yang mahatinggi), Yutian Dadi 玉天大帝  (kaisar langit yang mahabesar), shangdi 上帝 (Kaisar yang mahatinggi). Dialah penguasa segala alam yang ada di bawahnya.

Langit tingkat 34-36  disebut tiga wilayah mahasempurna (sanqingjing 三清境) atau sanqingtian (tiga langit mahasempurna). Di tiga langit mahasempurna inilah bertahta Trisuci (Sanqing 三清) atau tiga dewa mahasempurna.

Shenbao 神寶 (pusaka roh) atau Daode Tianzun 道德天尊 (Mahadewa kebajikan) atau Taishang Laojun 太上老君 (Mahadewa mahatua) alias Laozi 老子 alias Shibao 師寶 (pusaka guru) alias Taiqing 太清 (mahamurni) alias daode zhizun 道德至尊(mahabijak yang mahamulia) tinggal di  Taiqing tian 太清天 (langit mahabesar), langit tingkat tiga puluh empat. Di antara ketiga mahadewa mahasuci, Laozi adalah yang paling sering menjelma menjadi manusia.

Lingbao Tianzun 靈寶天尊 (Pusaka bijaksana) alias Taishang Dadaojun 太上大道君 (Penguasa mahabesar maha tinggi maha dao) yang memisahkan Yin 陰 dan Yang 陽 tinggal di Shangqing tian 上清天 (Langit Mahatinggi), langit tingkat tiga puluh lima sebagai penjaga kitab-kitab suci sehingga dikenal dengan gelar Jingbao 經寶(pusaka buku). Gelar kebesarannya adalah Sangqing Gaosheng Taishang Yuhuang Dadaojun 上清高聖太上玉皇大道君 (Penguasa mahatinggi mahapualam mahasuci mahamulia maharaja mahadao).

Tianbao 天寶 (pusaka langit) atau Daobao道寶 (pusaka Dao) alias Yuanshi Tianzun 元始天尊 (mahadewa mahamula) tinggal di Yuqing tian 玉清天 (Langit Pualam Mahamulia) alias langit tingkat tiga puluh enam yang adalah langit dari segala langit (daluotian 太羅天) yang melingkupi semua langit, bumi dan dunia bawah di daerah Yuqingjing 玉清境 (Daerah Pualam mahamulia), di atas gunung Yujingsan 玉京山 (gunung pualam mahamulia) di istana Yuqing Sanyuan Gong 玉清三元宮 (istana Pualam Mahamulia tiga mahamula). Yuanshi Tianzun adalah mahadewa pencipta alam semesta.

Semua dewa yang tinggal di langit tingkat ke dua puluh sembilan hingga tiga puluh enam adalah nafas murni Dao (Daoqi), mereka adalah roh-roh abadi (shenxian) yang ketika menyebar adalah nafas (qi) dan ketika menyatu memiliki  rupa dan wujud. Puncak kesempurnaan dari keabadian disebut keabadian emas (jinxian).

Sembilan Tingkat Neraka

Ketika mati semua manusia harus ke dunia bawah atau neraka (Diyu). Ada sembilan tingkat neraka (jiulei) yang masing-masing dipimpin oleh seorang Raja Bumi (Tuhuang). Masing-masing tingkat neraka terbagi menjadi empat neraka sehingga jumlah semuanya adalah tiga puluh enam neraka. Ke sembilan tingkat neraka itu adalah:

  1. Neraka Cemerlang (Serundi)
  2. Neraka Permata(Gangsedi)
  3. Neraka Linin (Shizhise Zedi)
  4. Neraka Basah (Run zedi)
  5. Neraka Padi Permata (Jinsu zedi)
  6. Neraka Neraka Permata dan Besi (Jingangtie zedi)
  7. Neraka Air (Shuizhi zedi)
  8. Neraka Angin Besar (Dafeng zedi)
  9. Neraka Gua Dalam Tanpa Cahaya dan Kejam (dongyuan wuse gangweidi)

Di dalam agama Dao, neraka juga disebut alam mahanegatif (Taiyin).  Neraka itu gelap dan kelam, manusia hidup tidak dapat berkunjung ke sana, namun setiap orang mati arwahnya pasti ke neraka kecuali mereka mencapai kesempurnaan dan menjadi dewa. Neraka adalah tempat untuk memenjarakan arwah manusia jahat dan hantu serta jin. Neraka diperintah oleh Raja Lima Gunung (Wuyue) yaitu Dewa Gunung Timur Taishan (Dongyue Taishan zhishen) dengan gelar Kaisar Agung Hakim Kebajikan Manusia Dari Gunung Taishan (Taishan tianqi rensheng dadi) yang juga dipanggil Kaisar Agung dari Gunung Timur (Dongyue dadi).

Selain Dongyue dadi, saat ini banyak umat Dao yang juga menyembah Kaisar Agung Dari Gunung Fengdu (Fengdu dadi) sebagai penguasa neraka. Sesungguhnya Fengdu dadi adalah Ksitigarbha Bodhisattva (Dizang wang pusa) dari agama Budha yang juga disebut Raja Yanlo (Yanlo-wang). Neraka adalah satu dari enam tempat tujuan reinkarnasi. Jiwa di hukum di neraka atas kejahatan yang dibuat pada kehidupan sebelumnya. Fengdu dadi berjanji, Selama masih ada jiwa di neraka, dia tidak mau menjadi Budha. Karena selalu ada jiwa yang dihukum di neraka, maka dia tidak pernah mencapai nirwana.

Dewa Dewi Agama Dao

Agama Dao adalah agama Politeis yang menyembah dewa-dewi (Shenxian). Ada dewa yang tidak pernah menjadi manusia ada pula manusia-manusia yang mencapai kesempurnaan lalu menjadi dewa. Ada Dewa yang sudah ada sebelum langit dan bumi tercipta namun ada juga makluk yang menjadi dewa sesudah langit dan bumi ada. Ada dewa yang hidup abadi namun ada dewa yang hidup fana (bisa mati). Ada dewa yang memiliki wujud dan bentuk ada dewa yang tidak memiliki wujud. Ada dewa yang memiliki nafsu (berjenis kelamin, kawin dan melahirkan anak) ada dewa yang tidak memiliki nafsu. Ada dewa yang memiliki wujud dan nafsu, ada dewa yang memiliki wujud namun tidak memiliki nafsu ada juga dewa yang tidak memiliki wujud dan nafsu sama sekali. Di samping dewa-dewi asli agama Dao, ada juga dewa-dewi yang awalnya dipuja oleh agama lain kemudian juga di sembah sebagai dewa-dewi agama Dao. Secara umum dewa-dewi agama Dao dikelompokkan menjadi tiga yaitu:

Xiantian zhunshen atau dewa sebelum penciptaan langit dan bumi. Mereka adalah Xiantian zhenshen atau dewa abadi sebelum langit dan bumi. Termasuk dewa-dewa demikian adalah: Sanqing (tiga mahasuci), Sanguan (tiga penguasa), Siyu (empat Menteri) atau sida Tianwang (empat raja langit), Wuxing Qiyao Xingjun (penguasa lima planet dan dan tujuh bintang), shiling ershiba xiu (empat makluk gaib dua puluh delapan rasi bintang), dll.

Xianzhen atau makluk sempurna. Mereka adalah makluk-makluk Houtian shenming  atau makluk-makluk yang mencapai kesempurnaan setelah ada langit dan bumi. Termasuk dewa-dewa demikian adalah:  Sanmao zhenjun (tiga mao penguasa atau tiga dewa mao), Baxian?? (delapan manusia abadi atau delapan dewa), dll.

Dewa-dewi agama lain yang diterima oleh Umat Dao sebagai dewa-dewi mereka. Termasuk dewa-dewa demikian adalah: Menshen (dewa pintu), Zaoshen (Dewa dapur), Caishen (dewa keberuntungan), Tudi  (dewa bumi), Mazu (Dewi leluhur), Guan Gong (dewa perang), Guanyin  (dewi welas asih), Fengdu dadi (Kaisar Agung Dari Gunung Fengdu) dll.

Sanqing (tiga mahasuci) adalah dewa-dewa yang kastanya paling tinggi, sementara Yuanshi Tianzun (mahadewa mahamula) yang paling tinggi di antara Sanqing. Di bawah Sanqing adalah Sanguan (tiga penguasa) dan Siyu (empat Menteri) atau sida Tianwang (empat raja langit).

Tianshi Dao

Dao artinya jalan. Ada berbagai jenis jalan, ada jalan bercabang ada jalan yang menuju ke berbagai tempat, namun hanya jalan tunggal yang menuju satu tempat tujuan saja yang disebut Dao. Di dalam agama Tiongkok kuno dan agama Khonghucu, Dao digunakan untuk menyebut jalan Tuhan (Tiandao), namun Laozi melalui buku Dao De Jing memberi arti baru kepada kata Dao. Dao ada yang ada karena diriNya ada (Ziran). Dao adalah bunda dari alam semesta, Dao adalah Tuhan.

Pada tahun 142 Zhang Daoling menerima wahyu dari Laozi (penulis kitab Dao De Jing) di gunung Heming untuk menyelamatkan dunia dengan mendirikan sebuah negara yang rakyatnya adalah orang-orang terpilih. Wahyu dari Laozi kepada Zhang Daoling tercatat di dalam Kitab Kebenaran Taishang louzun (Taishang laozun zhenjing). Selain menerima wahyu dia juga menerima kesaktian untuk menyembuhkan berbagai penyakit dan menaklukkan berbagai roh jahat dengan lingbao (jimat) atau kertas hu, sehelai kertas yang ditulisi mantera. Dengan gelar Tianshi (nabi Tian) dia menjadi perantara dewa-dewi dan manusia. Agama yang didirikannya disebut Tianshi Dao atau Wudao mijiao artinya Agama Dao Lima Gantang Padi karena setiap orang yang ingin bergabung harus menyumbang lima gantang padi.

Kou Qianzhi (365-448) salah satu penerus agama Dao aliran Tianshi Dao yang hidup di kerajaan Wei utara mendapat wahyu dari dewa untuk menyusun tata ibadah dan peraturan anggota. Dengan lahirnya wahyu baru tersebut, maka penekanan ajaran Dao pun beralih dari jimat (lingbao) ke upacara penyembahan dewa-dewi.

Shangqing Dao

Wei Huacun (251-334) seorang wanita, menerima wahyu dari para dewa dan mencatatnya di dalam kitab Batu Giok Istana Kuning Mengenai Alam Murni Yang Maha Tinggi (Shangqing Huangding Neiqing Yujing). Dia mengajarkan bahwa Dao adalah bunda berlaksa ada dan hadir di dalam segala ada dalam bentuk roh-roh. Kesempurnaan adalah ketika manusia manunggal dengan Dao. Ada roh-roh yang menjaga alam semesta ada pula roh-roh yang menjaga organ tubuh manusia. Apabila manusia dapat hidup harmonis dengan roh-roh di dalam tubuhnya maupun di alam semesta ini, maka dia akan mencapai kesempurnaan atau hidup abadi manunggal dengan Dao. Menurutnya, meditasi adalah cara yang paling efektif untuk mencapai kesempurnaan.

Ajaran Wei Huacun di kemudian hari dikenal dengan nama Dao Yang Maha Murni (Shangqing Dao). Aliran ini menekankan meditasi sebagai cara untuk mencapai kesempurnaan. Setelah Wei Huacun meninggal aliran Shangqing disebarkan oleh Yangxi (330-386) yang menerima wahyu dari Wei Huacun yang telah menjadi dewi untuk meneruskan ajarannya.

Aliran Shangqing mencapai masa kejayaannya di bawah pimpiman Tao Hongjing (456-536) yang tinggal di gunung Maoshan. Dia menulis kitab Shangqing yang berisi  silsilah pewarisan pimpiman Shangqing dan sistem kasta dewa-dewi yang disembah umat Dao dan mendirikan laboratorium untuk menemukan obat panjang umur. Sama seperti aliran Tianshi, aliran Shangqing juga menjadikan Dewa mahabajik (Daode Tianzun) atau Dewa Yang Mahatua (Taishang Laozun) sebagai dewa tertinggi yang paling disembah.

Lingbao Pai

Sekolah Permata Jiwa (Lingbao Pai) adalah aliran Dao yang berkembang sejak dinasti Jin (265-420) dan Song (420-479). Aliran ini menyatu dengan aliran Shangqing pada pemerintahan dinasti Tang (618-907). Aliran ini terbentuk ketika Ge Chaofu () pada tahun 397-401 mempopulerkan kitab Lima Jimat (Wufujing) yang merupakan ajaran-ajaran yang diwarisinya dari pendahulunya Gehong (284-364) dan Ge Xuan (164-244) yang ahli alkimia (ilmu kimia kuno).

Aliran Lingbao menyatukan ajaran Tianshi Dao, Shangqing Dao dan agama Budha. Namun sayang, karena pemahaman yang kurang baik, maka banyak doktrin-doktrin agama Budha yang tidak dipahami dengan baik sehingga walaupun banyak istilah agama Budha yang digunakan, namun penafsirannya sama sekali berbeda dengan aslinya. Doktrin agama Budha yang dipakai secara luas adalah ajaran reinkarnasi.

Kitab suci agama Dao disebut Daozang (Rahasia Dao). Lu xiujing (406-477) adalah orang pertama yang melakukan kanonisasi kitab-kitab suci agama Dao. Ia mebagi Daozang menjadi dua:

  1. Kitab Besar
  2. Kitab Kecil

Kitab Besar dikelompokkan menjadi tiga gua (Sandong):

  1. Dongzhenbu – Bagian Gua Kenyataan
  2. Dongxuanbu – Bagian Gua Dalam
  3. Dongshenbu – Bagian Gua Roh

Masing-masing gua terdiri dari 12 bab yaitu:

  1. Bab Utama (Benwen li)
  2. Bab Lambang atau Jimat Dewa (Shenfu li)
  3. Bab Penjelasan (Yujue li)
  4. Bab Diagram dan Gambar (Lingtu li)
  5. Bab Sejarah dan Silsilah (Pulu li)
  6. Bab Pengajaran Berharga (Jielu li)
  7. Bab Tata Ibadah (Weiyi li)
  8. Bab Pantang dan Tabu (Fangfa li)
  9. Bab Latihan-latihan (Zhongshu li)
  10. Bab Sejarah (Jizhuan li)
  11. Bab Puji-Pujian (Zansong li)
  12. Bab Hari-Hari Besar (Biaozou li)

Kitab Kecil dikelompokkan menjadi:

  1. Misteri Agung (Taixuan) – Dao De Jing
  2. Kedamaian Agung (Taiping) –  Taiping Jing
  3. Kemurnian Agung (Taiqing) – Taiqing Jing
  4. Kebenaran Yang Satu (Zhengyi) – Shangqing dan tata ibadah Tianshi Dao

Berbeda dengan Tianshi Dao dan Shangqing Dao yang menjadikan Dewa Yang Mahatua (Taishang Laozun) sebagai dewa tertinggi yang paling disembah, maka Lingbao pai menjadikan Dewa Yang Mahamula (Yuanshi Tianzun) yang menciptakan alam semesta sebagai dewa utama yang paling disembah.

Kesimpulan

Pdt. Markus Tan Yang terhormat, agama Dao bersifat terbuka sehingga mudah menerima pengaruh dari agama lain dan ajaran baru. Saat ini kitab suci agama Dao berjumlah lima ribu lebih sementara setiap maha guru Dao bebas mendirikan aliran dan mengembangkan doktrinnya masing-masing. Namun, walaupun sangat kental dipengaruhi ajaran agama Khonghucu, Budha dan shamanisme suku-suku minoritas Tiongkok, namun agama Dao bukan agama Khonghucu, Budha dan agama tradisi Tionghoa apalagi filsafat Dao.

Sebagai seorang pendeta, anda sama sekali tidak punya wewenang untuk menentukan agama Dao bukan agama. Apabila hendak mengajar tentang  agama Dao, maka langkah pertama yang harus anda lakukan adalah mempelajarinya dengan cara yang benar. Tidak memiliki pengetahuan tentang agama Dao namun sembarangan menyatakan agama Dao bukan agama, namanya menyebar fitnah.

2 thoughts on “Agama Dao Di Mata Seorang Tionghoa Kristen

  1. Bagus dan berisi uraian anda bung Hai Hai … Telah menambah pengetahuan saya tentang Dao sebagai agama. Terus terang saya pun menganggap Dao adalah filsafat, sesuai dgn uraian buku sumber acuan saya, Tao Te Ching. Mohon ijin untuk saya mengkopinya. Kalau boleh saya mau bertanya kepada anda : menurut saya kitab Daodejing adalah kitab kehidupan yg lengkap, tapi mengapa banyak yg enggan menghormatinya sebagaimana mestinya. menurut bung Hai Hai, di mana letak permasalahannya. Trima kasih.

    • @Divine Savyasachin, terima kasih untuk pujiannya. Setelah Kongzi meninggal, nampaknya ada rasa sombong menghinggapi murid-muridnya. Itu sebabnya mereka mengabaikan karya GURU besar lain. bila benar demikian, maka perilaku mereka sesungguhnya melanggar tradisi agama Khonghucu dan ajaran Kongzi yang senantiasa mengajarkan bahwa DIRINYA bukan satu-satunya sumber ilmu. Bahwa seorang Junzi (susilawan) HARUS belajar kepada siapa saja.

      Setelah zaman penganiayaan berlalu, muncul agama Dao di Tiongkok yang mengakui Daodejing sebagai kitab sucinya dan ajarannya adalah WAHYU dari Laozi. Mungkin itulah alasan kenapa umat Rujiao alias Khonghucu tidak mempelajari kitab Daodejing lagi.

      Dalam generasi ini ada banyak sekali TERJEMAHAN kitab Daodejing. Menurut para ilmuwan, Daodejing adalah kitab Tiongkok kuno yang paling BANYAK diterjemahkan ke dalam bahasa lain. Yang menjadi masalah adalah, TERJEMAHAN-TERJEMAHAN tersebut mutunya jelek sekali. hal itu terjadi karena mula-mula orang BULE menjadikan terjemahan James Legge sebagai ACUAN. itu sebabnya karena James melakukan kesalahan maka kesalahan itu pun makin berlipat ganda dalam generasi generasi selanjutny. Memang banyak sarjana yang mempelajari Daodejing namun mereka mempelajarinya dengan KERANGKA atau PRASANGKA yang diajarkan generasi sebelumnya.

      Para guru hongshui tidak lebih dari DUKUN jawa yang mencari makan dari DONGENG dan TAHYUL. Menurut saya, merekalah yang paling berperan dalam merusak Daodejing. Memelintirnya menjadi dongeng dan tahyul.

      Silahkan copy paste tulisan-tulisan saya. berikut ini adalah daftar tulisan-tulisan saya tentang ajaran Tiongkok kuno.

      https://bengcumenggugat.wordpress.com/category/agama-tionghoa/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s