Gilbert Lumoindong Membual Karena Kutuk Dipatahkan Janda Blingsatan


Apabila berpikiran negatif maka pikiran negatif anda akan menjadi kenyataan. Pdt. Gilbert Lumoindong menyebut berpikir negatif sebagai mengutuk diri sendiri. Apakah yang diajarkannya benar atau dia sedang membual atau itulah akibatnya bila berpikir tidak dengan rasio saja?

Memberanikan diri bertanya; Dalam bukunya yang berjudul Mematahkan Kutuk Dari Garis Keturunan, Pdt. Gilbert Lumoindong, MTh   menulis:

Itulah mengapa banyak orang yang sampai hari ini tidak percaya pada kutuk. Mengapa mereka tidak percaya pada kutuk? Karena ada orang yang berpikir memakai rasio saja, “Lho, sepertinya ada alasan rasional kok. Semua ada penyebab. Ada asap pasti ada api. Ini adalah kejadian alamiah.” Mematahkan Kutuk Dari Garis Keturunan hal 43

Tapi saya ingin memberitahu sebagai hamba Tuhan, bahwa setan sedang menyembunyikan sesuatu. Karena dia sedang tidak mau anda tahu bahwa sebenarnya itu adalah kutuk yang dapat dibebaskan dari anda. Ibid. hal 43-44

Mungkin ada di antara anda yang berpikir, “Ya, memang mungkin ini nasib saya, Pendeta. Mau diapain lagi? Kalau saya pernah bercerai, dan diceraikan lagi, yah mesti bagaimana lagi? Saya sendiri sudah mencoba jadi istri yang baik. Tapi saya salah mengawini suami saya sekarang ini.” Ibid. hal 44

Ada kasus seorang gadis yang setiap kali mau menikah, akhirnya selalu terbentur pada masalah yang mengakibatkan ia tidak jadi menikah. Setiap kali mau menikah, pasti ada masalah. Setiap kali mau merencanakan serius dan menikah, pasti ada masalah. Ibid. hal 44

Akhirnya ia mulai berpikir, “Ah, kebetulan saja. Memang laki-laki, begitu semua. Diajak serius langsung mundur teratur. Cuma mau enaknya saja.” Nah, tidak sedikit dari orang-orang seperti itu yang akhirnya kemudian jadi istri simpanan orang atau lesbian. Ibid. hal 44

Mengapa mereka menjadi begitu? Karena dia terkena akibat dari pikirannya, “Hidup saya memang sudah bernasib begini.”   Ibid. hal 44

Bengcu menjawab:

Saya sedang bertanya-tanya, apakah seorang petani menabur benih dulu baru memanen atau memanen dulu baru menabur benih? Pada saat itulah saya bermimpi bertemu seseorang yang mengaku dirinya gendut namun imut, dia memperkenalkan diri dengan nama GL. Inilah sebagian percakapan kami.

Bengcu: GL yang terhormat, anda mengajarkan agar kita tidak berpikir dengan rasio saja, apakah itu berarti kita bisa berpikir dengan yang lainnya? Misalnya berpikir dengan dengkul seperti yang dikatakan orang banyak?

GL: Wah, anda lucu juga ya? Ada pertanyaan lain?

Bengcu: Anda juga lucu karena menjawab pertanyaan saya dengan pertanyaan. Anda mengajarkan: Sesungguhnya Allah ingin manusia mengetahui tentang kutuk, namun Iblis berhasil menyembunyikannya. Bukankah itu berarti nafsu gede tenaga kurang? Untung ada GL sehingga Iblis tidak dapat menyembunyikan rahasia kutuk lagi, bila tidak, “Kasihan dech Allah!

GL: Benar-benar lucu! Ada pertanyaan lain?

Bengcu: Kapan janda yang anda ceritakan menyimpulkan:  Mungkin sudah nasibnya untuk mengawini lelaki yang salah dan menjadi janda?

GL: Bukankah saya sudah bilang pikiran itu muncul setelah dia bercerai dan diceraikan lagi?

Bengcu: Bagaimana mungkin pikiran yang baru muncul setelah bercerai dan diceraikan lagi yang menyebabkan dia bercerai dan diceraikan lagi?

GL: Wah … Anda benar juga ya? Kenapa tidak terpikirkan oleh saya sebelumnya ya?

Bengcu: Kapan gadis yang selalu batal menikah itu menyimpulkan bahwa lelaki langsung mundur ketika diajak menikah?

GL: Setelah dia beberapa kali batal menikah.

Bengcu: Bagaimana mungkin pikiran yang baru muncul setelah beberapa kali batal menikah menyebabkan gadis itu batal menikah? Mohon maaf, tanpa mengurangi rasa hormat, apakah itu hasil jangan berpikir dengan rasio saja? Atau anda sedang membual?

GL: Anda senang ya ngeledek saya? Bingung! Bingung! Bingung! Bagaimana harus menjawab pertanyaan anda?

Bengcu: Apabila wanita yang bercerai lalu diceraikan lagi itu bercerai karena kutuk. Bukankah setelah kutuknya dipatahkan dia tidak terkutuk lagi?

GL: Tentu saja setelah kutuknya dipatahkan dia tidak tekutuk lagi. Wah, ternyata anda tidak terlalu pintar menarik kesimpulan ya?

Bengcu: Apabila dia diceraikan karena terkutuk, bukankah setelah kutuknya dipatahkan suaminya tidak punya alasan untuk menceraikannya lagi? Karena tidak punya alasan lagi untuk menceraikannya, bukankah kedua mantan suaminya akan kembali kepadanya? Wow … Karena kutuknya dipatahkan wanita itu jadi blingsatan. Dia bingung harus memilih yang mana, karena dia mencintai keduanya.

GL: Anda memang menyebalkan, sulit sekali menjawab pertanyaan anda apalagi membantahnya. Anda tidak perlu ngeledek lagi, biarkan saya ngeledek diri sendiri. Bila kutuknya dipatahkan, bukankah para kekasih gadis itu akan kembali padanya karena tidak punya alasan untuk meninggalkannya? Gadis itu akan blingsatan kebingungan memilih karena dia mencintai semuanya. Anda puas?

Bengcu: Kebenaran yang tidak konsisten bukan kebenaran sejati. Anda pernah mendengar ungkapan itu?

GL: Apabila bukan kutuk, lalu apa yang sebenarnya terjadi pada janda dan gadis itu?

Bengcu: Kegagalan menyebabkan orang mengambil kesimpulan, bukan kesimpulan yang menyebabkan orang berkali-kali gagal. berkali-kali gagal menyebabkan orang bertanya, “Mungkin nasib saya memang begini?” Benarkah anda tidak memahami hal demikian?

GL: Kenapa setelah gagal berkali-kali orang cenderung menyimpulkan, mungkin, nasib saya memang begini?

Bengcu: Ketika gagal, umumnya orang mencari kambing hitam. Alih-alih bercermin diri, dia justru menyalahkan orang lain. Bukankah ketika Adam dan Hawa gagal menghadapi ujian Tuhan di taman Eden, keduanya mencari kambing hitam? Bukankah mencari kambing hitam adalah naluri orang berdosa? Kegagalan beruntun akan menyadarkan orang tersebut bahwa  penyebab kegagalannya bukan orang lain, namun dia terlalu bebal untuk mengakui bahwa diri sendirilah yang bersalah. Agar tetap merasa nyaman, dia lalu mencari kambing hitam yang tidak dapat membela diri yaitu nasib.

GL: Penjelasan anda masuk akal, namun benarkah itu yang terjadi? Apa yang akan terjadi pada janda dan gadis itu setelah menyalahkan nasib?

Bengcu: Kemungkinan besar bila menikah lagi, janda itu akan diceraikan lagi, karena dia tidak menyadari kesalahannya sehingga tidak membina dirinya. Demikian pula dengan gadis itu, kemungkinan besar dia akan ditinggalkan lagi oleh pacar barunya karena dia tidak membina diri.

GL: Membina diri! Membina diri! Membina diri! Bukan mematahkan KUTUK yang tidak ada.

Silahkan klik di SINI untuk membaca kisah-kisah pembohongan publik Gilbert Lumoindong yang lainnya.

Advertisements

20 thoughts on “Gilbert Lumoindong Membual Karena Kutuk Dipatahkan Janda Blingsatan

  1. nice..
    oh ya koh, gmn dgn statement “apa yg kau katakan itu yg akan terjadi padamu”..
    apakah itu benar based on bible?

  2. Ayub 3:25. “karena yang kutakutkan
    itulah yang
    menimpa aku.
    Dan yang kucemaskan
    itulah yang
    mendatangi
    aku”

    om hai…,mungkin ayat itu maksudnya bubub.
    Kalau persis seperti kalimat diatas sih kayaknya gak ada tertulis.

    • @Dea, Ayub kena malapetaka karena dia KUATIR atau karena IBLIS tarohan sama YHWH? Anda harus baca KESAKSIAN YHWH tentang penderitaan Ayub. YHWH MENGAKU Iblis berhasil MEMBUJUK dia MELAWAN Ayub tanpa ALASAN.

  3. ya lah tu…,
    gw dah ngerti.tapi pengkhotbah alam roh biasanya ambil ayat sepotong sepotong untuk mendukung penafsirannya.tanpa membaca keseluruhan ceritanya.

  4. maaf om hai…,jadi out of topik.

    “Firman TUHAN kepada Iblis: “apakah engkau memperhatikan hambaKu ayub?sebab tiada seorangpun dibumi seperti dia,yang demikian saleh dan jujur,yang takut akan Allah dan menjauhi kejahatan.ia tetap tekun dalam kesalehannya meskipun engkau telah membujuk Aku melawan dia untuk mencelakakannya tanpa alasan”. (ayub 2:3)

    “karena yang kutakutkan itulah yang menimpa aku,dan yang kucemaskan itulah yang mendatangi aku. (ayub 3:25)

    terlepas dari YHWH dan Iblis tarohan atas kesalehan ayub.ayub sendiri telah mengakui bahwa sebelum hari hari malangnya tiba,ia telah mencemaskan hal tersebut.

    Sampai sampai ayub bertindak berlebihan (ayub 1:5)
    oh….,ayub juga melaksanakan hukum taurat?

    yahhh….,sepertinya Iblis yang rajin sekali mengamat amati ayub paham betul sifat ayub yang begitu alergi akan dosa.sementara dipihak YHWH tak mau kalah tarohan.
    Dengan mengetahui sifat keduanya akhirnya SUKSES dech misi Iblis sebagai pendakwa.

    • @Dea, YHWH tidak MAHATAHU. Itu sebabnya dia MEMPROVOKAsi iblis untuk MENGUJI Ayub. apakah Iblis datag-datang MENDAKWA Ayub? Tidak Iblis hanya MENANGGAPI provokasi YHWH dengan LOGIS. Apakah Iblis MEMBuJuK YHWH untuk NGETES Ayub? Tidak! Iblis hanya MENUnJUKKAN CARA bagi YHWH untuk MEMBUKTIKAN apakah Ayub SETIA atau TIDAK?

      DUA saksi BARU sah! SATU saksi TIDAK SAH. Itulah Alkitab.

      Sahut Abraham: “Allah yang akan menyediakan anak domba untuk korban bakaran bagi-Nya, anakku.” Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama. Kejadian 22:8

      Sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya. Lalu Abraham mendirikan mezbah di situ, disusunnyalah kayu, diikatnya Ishak, anaknya itu, dan diletakkannya di mezbah itu, di atas kayu api. Kejadian 22:9

      Sesudah itu Abraham mengulurkan tangannya, lalu mengambil pisau untuk menyembelih anaknya. Kejadian 22:10

      Itu sebabnya ada KISAH lain lagi untuk membuktikan bahwa YHWH memang TIDAK mahatahu dan SUKA menguji manusia. Abraham! YHWH tidak mahatahu itu sebabnya DIA tidak TAHU apakah Abraham SETIA atau TIDAK? Makanya dia pun menguji Abraham dengan perintah untuk mengorbankan anaknya Ishak. Abraham bukan orang bodoh. Itu sebabnya dia main sinetron dengan baik. Bacalah dngn TELITI dan anda akan NGAKAK melihat bagaimana Abraham mengakali YHWH.

  5. om hai….,
    saya udah baca berulang ulang,tapi kok belum bisa Ngakak juga ya?

    “keesokan harinya pagi pagi bangunlah Abraham ia memasang pelana keledainya,dan memanggil dua orang bujangnya beserta ishak anaknya; ia membelah juga kayu untuk korban bakaran itu.lalu berangkatlah ia dan pergi ketempat yang dikatakan Allah kepadanya.(kejadian 22:3)

    abraham..,ishak..,dua orang bujangnya…,kayu api..,gunung moria.
    Gak ada yang lucu tuh…,

    lalu Ia berfirman:”jangan bunuh anak itu dan jangan kau apa apakan dia,SEBAB TELAH KU KETAHUI SEKARANG,bahwa engkau takut akan Allah,dan engkau tidak segan segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepadaKu”. (kejadian 22:12)

    YHWH tidak maha tahu

    “lalu abraham menoleh dan melihat seekor domba jantan dibelakangnya,yang tanduknya tersangkut dalam belukar.abraham mengambil domba itu,lalu mengorbankannya sebagai korban bakaran pengganti anaknya”. (kejadian 22:13)
    seekor domba yang ujug ujug ada dibelakang abraham,tanduknya tersangkut dibelukar.

    Yang aneh sih ya domba jadi jadian itu.

    • @Dea, anda bukan anak DESA sich makanya nggak tahu BETAPA ributnya DOMBA atau kambing yang tanduknya NyANGKuT. Baca yang teliti kisanak. Dari mana Malaikat TuHAN berteriak? Dari langit. Kalau anda diteriakin dari LOTENG masak NOLEH ke belakang? Mang domba yang mau dikorbanin diikat lalu ditaruh di atas mesbah kemudian di potong di sana? ha ha ha ha …. Percayalah. yang paling pinter itu MANUSIA bukan YHWH. ha ha ha …

      • Kej 17:19 Tetapi Allah berfirman: “Tidak, melainkan isterimu Saralah yang akan melahirkan anak laki-laki bagimu, dan engkau akan menamai dia Ishak, dan Aku akan mengadakan perjanjian-Ku dengan dia menjadi perjanjian yang kekal untuk keturunannya.

        @brader hai2…
        mungkin saat abraham disuruh Elohim capcuss ke moria, dia ude tahu bahwa itu cmn sinetron? karena udh bbrp kali abraham dijanjiin ttg keturunanya (Isaac)
        lagian abraham udh mampu menganalisa kl Elohim ga demen ama korban bakaran… itu kan kesukaan YHWH.. haha

        mohon pencerahan juga nih brader. umur 99th abraham disunat.. umur 100th Isaac lahir..andai itu benih asli dri hasil senggama abraham +sarah apa mungkin ya luka sunat abraham udh sembuh? haha

        mau nanya lsng ke yg bersangkutan gw udh sms abraham blm delivered, jadi nanya brader aja… wkwkwk..

        • @kopimokaasik, Bila tidak mampu MELAWAN cobalah untuk BERDAMAI. Itulah yang dilakukan Abraham. Cerdik seperti merpati yang TULUS. Dan lagi Abraham dan YHWH suudah berteman cukup lama kok, makanya tahu lagaknya.

  6. jadi maksudnya om hai…,abraham menyogok YHWH dengan seekor domba.dan yang diikat diatas mezbah itu bukan ishak.dan domba itu abraham sendiri yang bawa dari rumah.

    ~Sorry om hai maksud saya TARGUM PSEDO-JONATHAN.~

  7. om hai…,
    dalam kisah kisah di PL itu saya sedikit SUSAH membedakan pada saat manakah Elohim yang berkehendak,dan pada saat kapankah YHWH menjalankan kehendak pribadinya sendiri.

    • @Dea, memang SULIT! ELOHIM berkata-kata dan beraksi lewat YHWH. Namun nggak ada jalan pintas. Dengan terus mempelajarinya maka makin lama kitga akan makin paham. Satu hal yang PASTI, semua nubuatan adalah UCAPAN ELOHIM.

  8. om hai…,
    saya minta maaf ya….,kemarin comments saya gak bermutu banget.
    Aneh….,kok bisa bisa nya saya bersikap gak sopan sama orang tua…,
    ternyata melakukan kesalahan itu sungguh gak nyaman….,meskipun kepada orang yang gak kenal sama sekali…

    • @Dea, rasa sayang timbul karena waktu. Rasa hormat timbul karena perilaku. Anda bertanggungjawab atas perilaku anda dan saya bukan polisi atau JAKSA tukang tuntut perilaku seseorang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s