Mamaku Memaksaku Bunuh Diri


Saat itu kami tinggal di sebuah kota di Lampung, aku berumur delapan tahun, mendekati sembilan tahun duduk di kelas satu SD. anak sulung dengan tiga orang adik perempuan dan tiga adik lelaki, jarak umur kami masing-masing satu tahun. Orang tuaku miskin dan kami tinggal di rumah kontrakan yang berhalaman luas dengan pagar bambu. Selain memelihara ayam dan bebek, kami juga menanam sayuran untuk di makan sendiri, kangkung, bayam, labu siam, oyong, labu emas, cabe, jahe. Juga banyak bunga mawar.

Saya lupa nama permainan itu namun ingat cara bermainnya. Saya membuat kesepakatn dengan seorang teman. Apabila saya memegang sesuatu dan teman itu berhasil menjatuhkan barang itu, maka barang saya yang jatuh itu akan menjadi miliknya. Ketika bertemu, kami akan mengucapkan sebuah KATA yang berarti permainan itu DITUNDA hingga pertemuan berikutnya.

Suatu sore, saya keluar dari pintu pagar bambu rumah kami sambil membawa sebuah bola plastik. Bola warisan dari penghuni rumah yang kami sewa saat itu. Saya lengah dan bola itu jatuh ketika teman saya menepak bola itu dari belakang. Bola plastik itupun lalu menjadi miliknya. Salah satu adik saya mengadukan hal itu kepada mama. Dia MARAH bukan kepalang.

Dengan suara melengking, mama memanggil saya pulang. Mama sering menghajar saya dengan apa saja. Sapu lidi, sabuk, rotan, kayu, bahkan dia pernah menghajar kepala saya dengan botol susu yang terbuat dari melamin hingga botol itu pecah. Namun kali itu dia tidak menghajar saya. Dia duduk di kursi meja makan dengan sebuah pisau terletak di meja. Setelah saya mandi dan duduk rapih di bangku di hadapannya, dengan suara tenang, dia memaksa saya BUNUH diri dengan pisau itu. Menurutnya, saya tidak berguna. Apa yang terjadi bila saya sedang menggendong adik saya lalu teman saya berhasil menjatuhkannya?

Saya benar-benar KETAKUTAN. TAKUT mati! Saya tidak menangis karena sejak kecil, bila dihukum dan tahu salah, saya tidak akan nangis apalagi melarikan diri ketika dihajar. Saya akan diam menerima semua hukuman itu dengan tabah. Bila dihajar namun tidak salah, maka saya akan lari. Ketika ditangkap dan dihajar lagi, saya akan diam menghadapi hukuman namun menangis. Itulah cara saya unjuk rasa.

Namun, kali itu saya benar-benar ketakutan, takut MATI, saya tidak berani BUNUH diri.  Saya diam sambil berdoa di dalam hati kepada Thi Kong (Tuhan) dan dewa dewi yang saya kenal. Apabila diberi kesempatan hidup, maka saya akan menjadi anak yang baik. Akhirnya Mama memaafkan saya dengan syarat saya harus membantunya bekerja dan menjaga adik-adik serta tidak boleh keluar dari pagar rumah kami.

Sejak itu, saya tidak penah main lagi dengan teman-teman setelah pulang sekolah. Saya takut MAMA marah dan memaksaku bunuh diri lagi. Hal itu berlangsung berhari-hari, berminggu-minggu, beberapa bulan sampai kami pindah ke pulau Jawa. Namun, kisah itu tidak pernah hilang dari ingatan saya.

Sejak kecil saya merasa tidak disayang baik oleh Mama maupun Papa. Sejak kecil saya merasa tidak bisa mengandalkan mereka. Ketika pulang babak belur, mereka tidak akan bertanya kenapa saya berkelahi, mereka akan memaki-maki saya sambil menghajar saya dengan rotan, lidi atau sabuk. JANGAN! TIDAK BOLEH! Itulah yang selalu kudengar dari mereka. Bo Lo IONG (Tidak berguna), itulah makian yang selalu saya terima.

Ketika pulang membawa anak burung, mama akan membuangnya lalu menghajar saya. Ketika pulang membawa ikan, mama akan membuangnya lalu menghajar saya. Mama rajin sekali menghajar saya dan menyatakan saya salah tanpa memberi penjelasan apa kesalahan saya. Ketika merasa HAJARAN tidak mempan, kedua orang tua akan menelanjangi saya. Karena telanjang, saya terpaksa bersembunyi di bawah ranjang. Karena hukuman telanjang dianggap tidak mempan, mereka akan menggantungi saya yang telanjang dengan tutup kompor (saat itu banyak tutup kompor di rumah kami karena mama membuat kueh semprong).  Papa sering menggantung saya dengan tali ijuk yang diselipkan di ketiak. Saya harus jinjit untuk menghindari rasa sakit yang diakibatkan oleh tusukan tali ijuk. Di hajar, ditelanjangi, digantungi barang-barang, digantung. Ketika berbuat salah, saya menerima hukuman dengan tabah, namun yang sering terjadi adalah saya dihukum tanpa melakukan kesalahan, bahkan saya dihukum untuk kesalahan yang dilakukan adik-adik saya.

Sejak hari itu, saya selalu hidup dalam ketakutan. Saya takut MATI. Saya takut mama memaksa saya bunuh diri. Sejak hari itu, saya mulai hidup sendirian dan menyelesaikan semua masalah yang dihadapi, agar mama tidak menganggap saya salah dan memaksa saya bunuh diri. Sejak hari itu saya belajar untuk tidak menyayangi siapapun, Mama, Papa juga adik-adik saya. Saya takut MATI dan kehilangan mereka semua. Sejak saat itu saya memikirkan KEMATIAN.

Advertisements

20 thoughts on “Mamaku Memaksaku Bunuh Diri

  1. pak hai pernah tinggal di lampung yah? hehehe.
    Orang tua dalam cerita ini mirip dengan orang tua saya, menghajar tidak mendidik. merasa paling benar, merasa tau yang paling baik. Apa orang tua saya punya kepahitan yah pak hai?

    • Benar, saya pernah tinggal di Lampung. Sampai saat ini masih banyak teman di sana. Mereka tidak TAHU cara yang lebih baik lagi untuk mendidik anak. Itu sebabnya mereka hanya melakukan yang mereka pikir baik. Karena mengetahui hal demikian, maka saya berjanji akan menulis dan mengajarkan cara mendidik anak yang benar.

  2. Wah… baru baca yang ini. Kalo gw sih hanya mama yang suka hajar anak pake kemoceng, tapi papa anti pukul anak dan istri. Cuman pernah ngamuk sekali dan itupun pukul pake selang, gak sakit sih.

    Tapi beberapa waktu lalu, mama gw bilang kalo dia menyesal. Katanya kalo bisa, dia kepingin balik ke masa lalu dan mengubah cara dia mendidik anak, gak galak seperti dulu. Tapi gw pikir-pikir gw sendiri gak merasa trauma atau apa sih. Siapa tau kalu dididik dengan cara lain gw lebih parah, apalagi gw memang bandel dan keras kepala. Hahahaha

    Darimana kita bisa tau cara mendidik anak yang benar? Ada orang tua yang rajin, membiayai sekolah anak, memenuhi kebutuhan, tapi anaknya tumbuh gak tau diri dan suka menyalahkan orang tua dan suka membandingkan dengan teman yang mendapat lebih baik.

    • Lapan, mendidik anak adalah ILMU dan SENI. Pada hakekatnya mendidik anak berarti MELATIHNYA untuk menjadi seorang manusia. Saat ini kebanyakan orang tua MENDIDIK anak hanya agar mereka TIDAK merepotkan.

      Kesalahan mendidik anak memang JARANG sekali menimbulkan TRAUMA namun hal itu sangat berpengaruh pada CARA si anak memandang hidup dan sesama manusia serta menikmati hidup. Kita akan bahas sedikit demi sedikit sehingga lama-lama jadi bukit.

      Kesalahan mendidik anak justru mendatangkan LUKA yang lebih perih bagi orang tua, terutama ibu.

  3. just want to say wow ..karena anda bisa belajar dari kesalahan tanpa trauma … salut dech dan saya percaya anak anda akan dididik dengan cara yang berbeda.

    • Saudara WG, Apabila pernah mendaki gunung, maka anda akan tahu, ada berbagai jalan dan ada berbagai medan yang harus dijalani agar menggapai puncak. Semuanya HARUS dijalani bila anda hendak menggapai puncak.

      Apabila anda menganggapnya JALAN yang memang dijalani untuk menggapai puncak, maka nggak ada sama sekali yagn disebut DENDAM atau TRAUMA.

  4. Ko,dari kecil berarti badung banget yah:) . Puji Tuhan, kalo sekarang bisa jadi seperti ini…kalo ngak, g kagak kebayang gimana koko sekarang…Mungkin bisa jadi penjahat kelas kakap.. he..he…

  5. Oh…gitu toh…Berarti cerita ini dirangkai dengan begitu indah yah…seperti nyata terjadi, padahal tidak:). Imajinasinya dan rangkaian cerita yang menarik ko.

    • Yenti, kisah tersebut memang sebuah hasil perenungan. Artinya, bila menghadapi situasi demikian, maka kisah itu akan terjadi karena menurut pemikiran saya, tokoh-tokoh dalam kisah itu tidak segan-segan mengambil tindakan demikian.

  6. didikan yang keras yang dialami oleh anda menempa jati diri anda untuk lebih kuat, tabah dan tegar dan memiliki mental yang tidak kakuh dalam menjalani hidup… salut buat anda, karna anda menjadi seorang yang tegar dan tidak mengalami trauma sedikit pun… Jesus Christ bless you…

    • shean, saya bersyukur karena di dalam hidup ini bertemu dengan banyak orang bijaksana yang mengajari saya tentang cara yang benar menjalani hidup. Saya juga bersyukur, sejak kecil berkesempatan untuk membaca kitab-kitab kuno yang luhur. Alkitab adalah salah satunya. Banyak orang bilang saya kurang ajar kepada TUHAN dan Allah di dalam blog-blog saya. Saya katakan, bukan KURANG ajar namun saya merasa sangat AKRAB dengan kedua-Nya serta Roh Kudus dan kami suka sekali HUMOR. Itu sebabnya hubungan kami nampak KURANG ajar di mata orang lain.

      I love My self

      Itulah Langkah pertama untuk memahami hidup.

  7. Waktu saya kecil paling sering dihajar oleh ayah saya, disabet pakai sabuk, dipukul pakai sendal, dimaki2, ketika itu saya paling takut dengan ayah saya. Koh hai hai benar, seiring dengan jalannya waktu, kita akan melupakan/memaafkan kejadian2 itu, tapi kejadian itu akan tetap tertanam di benak kita. Kekerasan bukanlah cara yang benar dalam mendidik anak.

    Btw, karena tulisan di atas disangkutkan soal kematian, adakah tulisan hai hai tentang ini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s