Yesus Bukan Logos Dan Roh Allah Ada Tujuh


Gambar: soundliving.org

Menurut Yohanes Pembaptis yang akan membaptis dengan Roh Kudus dan Api bukan Yesus namun pendeta GRII  Sutjipto Subeno dan  Aiter bilang Dia adalah Yesus. Sesat bukan jahat namun menyimpang dari  Alkitab. TERTIPU makanya TERSESAT lalu MENIPU dan MENYESATKAN. Itulah yang terjadi.

Memberanikan diri bertanya, di dalam kotbahnya Pdt. Sutjipto Subeno mengajarkan:

Ringkasan Khotbah : 9 Mei 2004
Baptisan: Respon terhadap Anugerah
Nats: Mat. 3:11-12
Pengkhotbah : Pdt. Sutjipto Subeno

Dengan tajam Yohanes Pembaptis menegaskan bahwa Dia yaitu Yesus Kristus akan datang membaptis dengan Roh Kudus dan dengan api; dan alat penampi telah siap di tangan-Nya untuk membersihkan tempat pengirikan-Nya dan mengumpulkan gandum-Nya ke dalam lumbung, tetapi debu jerami akan dibakar-Nya dalam api yang tidak terpadamkan (Mat. 3:11-12). Hal ini seharusnya menjadi bahan pertimbangan bagi seseorang ketika mereka datang pada Tuhan. Yohanes Pembaptis menegur dengan keras dan mengatai orang Farisi dan orang Saduki, dua golongan pimpinan masyarakat pada jaman itu dengan sebutan ular beludak ketika mereka datang meminta diri untuk dibaptis.  Orang Farisi adalah orang yang merasa dirinya paling mengerti Taurat dan orang Saduki adalah orang merasa dirinya paling mencintai bangsa.

Yohanes Pembaptis membukakan tentang kehadiran Yesus Kristus yang menjadi inti dari Firman, hanya karena Dialah, dirinya mau menjadi pembuka jalan. Yohanes Pembaptis memberikan perbandingan kualitatif antara dirinya dengan Yesus; baptisan yang dia berikan hanyalah sebagai tanda pertobatan akan tetapi Kristus Yesus akan membaptis kamu dengan Roh Kudus dan api (Mat. 3:11). Apa yang dikerjakan Yohanes Pembaptis di dalam baptisan hanya bersifat fenomenal belaka yakni merupakan respon dari pertobatan tetapi baptisan yang dilakukan oleh Kristus bersifat hakiki. Baptisan yang dilakukan Yohanes berbeda kualitas dengan baptisan yang dilakukan oleh Kristus maka kita perlu memahami kedua konsep baptisan ini.

Kata logos (bahasa Yunani) di Alkitab artinya adalah “Firman“ akan tetapi kata logos oleh seorang filsuf, yakni Heraklitos diartikan sebagai pikiran universal. Inilah kesalahan fatal yang dilakukan oleh banyak orang yakni menafsirkan kata-kata dalam Alkitab dengan sembrono.

Memberanikan diri bertanya, dalam acara PA Pdt. Aiter mengajarkan:

Ringkasan PA : 13 Juli 2012
Judul: Yohanes Pembaptis
Pemimpin PA: Pdt. Aiter MDiv

Di 4 Kitab Injil dicatat kotbah Yohanes Pembaptis menyerukan: Bertobatlah, berilah dirimu dibaptis dan Tuhan akan mengampunimu. Namun ada satu perubahan besar di kotbah Yohanes Pembaptis begitu dia membaptis Tuhan Yesus, saat itu juga langit terbuka dan Roh turun seperti burung merpati di atas Tuhan Yesus, maka Yohanes Pembaptis tahu bahwa inilah Mesias yang dijanjikan. Sehingga kotbahnya langsung berubah menjadi: Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia.

Jadi saat Tuhan Yesus dibaptis baru Yohanes Pembaptis mendapat konfirmasi bahwa inilah Mesias, sehingga di kitab Yohanes 1:31-34 dicatat:

Jadi sebelum Tuhan Allah konfirmasi, Yohanes Pembaptis pun tidak mengenal bahwa Tuhan Yesus adalah Mesias. Coba baca dan simak ayat 33. Di sini jelas tercatat Allah Tri Tunggal, yakni:

a.    Dia (Allah Bapa), yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku:
b.    Jikalau engkau (Yohanes Pembaptis) melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya (Allah Anak)
c.    Dialah (Allah Anak) itu yang akan membaptis dengan Roh Kudus (Allah Roh Kudus)

Bengcu Menggugat:

Aku membaptis kamu dengan air sebagai tanda pertobatan, tetapi Ia yang datang kemudian dari padaku lebih berkuasa dari padaku dan aku tidak layak melepaskan kasut-Nya. Ia akan membaptiskan kamu dengan Roh Kudus  dan dengan api. Matius 3:11

Dari generasi ke generasi para sarjana teologi Kristen mengajarkan bahwa yang dimaksudkan oleh Yohanes pembaptis dalam Matius 3:11 adalah Yesus. Yesuslah yang akan MEMBAPTIS dengan ROH KUDUS dan API.

Tentu saja yang diajarkan oleh para sarjana teologi tersebut adalah PEMBOHONGAN publik karena Alkitab mencatat dengan TEGAS dan GAMBLANG  bahwa yang dimaksudkan oleh Yohanes pembaptis MUSTAHIL Yesus. Di samping itu, Alkitab juga tidak mencatat kisah Yesus membaptis dengan Roh Kudus dan Api. Bahkan Alkitab mencatat kisah Yesus KECELE waktu mencoba membaptis dengan Roh Kudus.

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya di antara mereka yang dilahirkan (gennetos) oleh perempuan tidak pernah tampil (egeiro) seorang yang lebih besar (meizon) dari pada Yohanes Pembaptis, namun yang terkecil dalam Kerajaan Sorga lebih besar dari padanya. Matius 11:11 – LAI

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya yang dilahirkan (gennetos) oleh perempuan tidak tampil (egeiro) yang lebih besar (meizon) dari pada Yohanes Pembaptis, namun yang terkecil dalam Kerajaan Sorga lebih besar dari padanya. Matius 11:11 – Terjemahan lebih akurat

Di dalam Matius 11:11 Yesus menyatakan bahwa di antara semua yang DILAHIRKAN oleh PEREMPUAN, Yohanes pembaptislah yang terbesar. Itulah FAKTA bahwa Yesus yang DILAHIRKAN oleh Maria yang adalah seorang PEREMPUAN, mustahil lebih BESAR dari Yohanes pembaptis. Yesus lebih kecil dari Yohanes Pembaptis, itu sebabnya Yesus mustahil yang dimaksudkan oleh Yohanes Pembaptis dalam Matius 3:11.

Menyatakan Yesus lebih AGUNG alias lebih BESAR dari Yohanes pembaptis sama dengan mengajarkan bahwa:

1.    Yesus membual saat mengajarkan Yohanes yang terbesar.
2.    Maria bukan perempuan.
3.    Yesus tidak dilahirkan oleh perempuan.

Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. Yohanes 1:30

Teolog reformed yang paling bodoh atau yang menganggap anggota jemaat bodoh menyatakan yang dimaksudkan oleh Yohanes pasti Yesus karena huruf D dalam kata “Dialah” dalam Yohanes 1:33 ditulis dengan huruf besar. Huruf besar selalu mengacu kepada Yesus.” Benarkah demikian? Mustahil!

Alkitab Perjanjian Baru ditulis dalam bahasa Yunani, bukan bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Ketika Yohanes 1:33 diterjemahkan ke dalam bahasa mandarin, sama sekali tidak ada D huruf besar. Demikian pula ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Thailand.

Aku membaptis kamu dengan air sebagai tanda pertobatan, tetapi Ia yang datang kemudian dari padaku lebih berkuasa dari padaku dan aku tidak layak melepaskan kasut-Nya. Ia akan membaptiskan kamu dengan Roh Kudus dan dengan api. Matius 3:11

Alat penampi sudah ditangan-Nya. Ia akan membersihkan tempat pengirikan-Nya dan mengumpulkan gandum-Nya ke dalam lumbung, tetapi debu jerami itu akan dibakar-Nya dalam api yang tidak terpadamkan.” Matius 3:12

Maka datanglah Yesus dari Galilea ke Yordan kepada Yohanes untuk dibaptis olehnya.  Matius 3:13

Tetapi Yohanes mencegah Dia, katanya: “Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau yang datang kepadaku?” Matius 3:14

Lalu Yesus menjawab, kata-Nya kepadanya: “Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah.” Dan Yohanespun menuruti-Nya. Matius 3:15

Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, Matius 3:16

lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan.” Matius 3:17

teolog Reformed  yang lebih pintar menyatakan, frasa ‘Maka datanglah Yesus dari Galilea’, dalam Matius 3:13 adalah bukti bahwa yang dimaksudkan oleh Yohanes dengan ‘Ia yang datang kemudian’ adalah Yesus. Benarkah demikian? Tidak mungkin!

Yesus datang untuk DIBAPTIS, bukan MEMBAPTIS. Yesus tidak membaptis dengan Roh Kudus namun DIBAPTIS dengan Roh Allah yang rupanya seperti burung merpati. Roh Kudus yang rupanya seperti burung merpati juga mustahil yang membaptis sebab roh Kuduslah yang DIGUNAKAN untuk membaptis Yesus. Bila demikian, siapa yang membaptis dengan Roh Kudus? Bapanya Roh Kudus alias yang berfirman, “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan.”

Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: “Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia. Yohanes 1:29

Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. Yohanes 1:30
 
Dan aku sendiripun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi untuk itulah aku datang dan membaptis dengan air, supaya Ia dinyatakan kepada Israel.” Yohanes 1:31

Dan Yohanes memberi kesaksian, katanya: “Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati, dan Ia tinggal di atas-Nya. Yohanes 1:32

Dan akupun tidak mengenal-Nya, tetapi Dia, yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku: Jikalau engkau melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dialah itu yang akan membaptis dengan Roh Kudus. Yohanes 1:33

Dan aku telah melihat-Nya dan memberi kesaksian: Ia inilah Anak Allah.” Yohanes 1:34

TENTANG (huper) Kemudian (opiso) dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. Yohanes 1:30 – terjemahan lebih akurat

Para teolog reformed yang paling pandai menyatakan frasa, “Dialah yang kumaksud ketika kukatakan” dalam Yohanes 1:29-30 adalah bukti bahwa yang dimaksudkan oleh Yohanes akan membaptis dengan Roh Kudus dan Api adalah Yesus. Benarkah demikian? Mustahil! Kenapa demikian? Frasa “Dialah yang kumaksud” diterjemahkan dari kata Yunani HUPER yang artinya: di atas; dari pada; melebihi; untuk; tentang; demi. Frasa “ketika kukatakan: Kemudian” diterjemahkan dari kata Yunani OPISO yang artinya: sesudah; di belakang. Terjemahan yang lebih akurat dari Yohanes 1:30 adalah seperti tersebut di atas.

Ketika Hamil, Maria mengunjungi Elisabeth ibu Yohanes pembaptis. Itulah bukti bahwa Maria dan Elisabet adalah kerabat yang AKRAB. Keakraban Maria dan Elisabet serta keistimewaan kandungan mereka pasti berlanjut setelah keduanya melahirkan. Percakapan Yohanes pembaptis dan Yesus dalam Matius 3:14-5 adalah bukti bahwa Yohanes dan Yesus saling mengenal. Yohanes kenal Yesus namun bersaksi tidak mengenal SANG pembaptis dengan Roh Kudus dan Api. Itulah bukti lain bahwa Yesus yang dikenal oleh Yohanes mustahil Dia yang akan membaptis dengan Roh Kudus dan Api yang tidak dikenal oleh Yohanes.

Dan sesudah berkata demikian, Ia mengembusi mereka dan berkata: “Terimalah Roh Kudus. Jikalau kamu mengampuni dosa orang, dosanya diampuni, dan jikalau kamu menyatakan dosa orang tetap ada, dosanya tetap ada.”  Yohanes 20:22

Pada suatu hari ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa, yang — demikian kata-Nya — “telah kamu dengar dari pada-Ku. Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.” Kisah Para Rasul 1:4-5

Para sarjana teologi yang paling bijaksana mengutip Yohanes 20:22 untuk membuktikan bahwa Yesuslah yang dimaksudkan oleh Yohanes. Mereka bilang, Yohanes 20:22 mencatat kisah Yesus membaptis dengan Roh Kudus. Benarkah demikian?

Apa yang terjadi setelah Yesus berkata, “Terimalah Roh Kudus.” Kepada murid-murid-Nya? Alkitab TIDAK mencatat bahwa murid-murid Yesus pun menerima roh Kudus.  Apakah pada saat itu murid-murid menerima Roh Kudus yang dihembuskan Yesus? Tidak! Apa buktinya? Ini buktinya. Di dalam Kisah Para Rasul 1:4-5 Yesus menyuruh murid-murid tinggal di Yerusalem untuk menunggu janji Bapa tentang Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.

Bila demikian, apa yang terjadi pada malam itu? Teolog reformed injili menafsirkan, yang terjadi malam itu adalah Yesus menjanjikan Roh Kudus. Teolog reformed injili yang lain mengajarkan bahwa yang terjadi malam itu adalah simbol, Roh Kudusnya sendiri baru diterima pada hari Pentakosta. Benarkah demikian? Mustahil! Kenapa demikian? Karena Alkitab mencatat dengan gamblang bahwa pada malam itu Yesus mengembusi mereka dan berkata: “Terimalah Roh Kudus.” Namun murid-murid tidak menerima Roh Kudus sama sekali. Yang terjadi adalah Yesus tidak punya KUASA untuk membaptis dengan Roh Kudus dan Api. Itu sebabnya ketika dia coba-coba melempar manggis untuk MEMBAPTIS dengan Roh Kudus, Yesus KECELE!

Nampak gamblang seperti menggantang pakaian di siang hari. Yesus tidak pernah membaptis dengan Roh Kudus dan Api. Yang dimaksudkan oleh Yohanes pembaptis dalam Matius 3:11 BUKAN Yesus. Bila demikian, kenapa para teolog Kristen generasi ini melakukan pembohongan publik? Karena mereka tidak tahu bahwa mereka tidak tahu. Mereka tidak tahu bahwa dirinya TELAH dibohongi oleh para sarjana teologi generasi sebelumnya yang TELAH dibohongi oleh para sarjana teologi geneasi sebelumnya.

Mahasiswa Teologi terlalu sibuk belajar buku-buku teologi sehingga tidak punya waktu untuk belajar Alkitab. Para sarjana teologi menyangka dirinya sudah pakar Alkitab itu sebabnya tidak belajar Alkitab lagi. Itu sebabnya mereka tidak tahu bahwa yang diajarkannya sebagai ajaran Alkitab sesungguhnya adalah ajaran sesat yang bertentangan dengan ajaran Alkitab.

Yesus Bukan Logos Menjadi Manusia

Firman (logos) itu telah menjadi DAGING (sarx), dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yohanes 1:14

Bukankah para sarjana teologi mengajarkan bahwa Yesus adalah Logos yang menjadi MANUSIA? Benar! Para sarjana teologi memang mengajarkan hal demikian dari generasi ke generasi. Mereka mengutip Yohanes 1:14 untuk mendukung ajarannya. Namun sayangnya, Yohanes sama sekali tidak mengajarkan hal demikian di dalam Yohanes 1:14.

Kitab Yohanes ditulis dalam bahasa Yunani. Artinya bahasa Yunani sudah ada sebelum kitab Yohanes ditulis. Artinya semua kata yang digunakan untuk menulis kitab Yohanes sudah ada sebelum kitab Yohanes ditulis. Artinya semua kata yang digunakan untuk menulis kitab Yohanes sudah memiliki arti sebelum kitab Yohanes ditulis. Artinya penulis kitab Yohanes hanya memilih kata-kata untuk mencatat apa yang ingin disampaikannya. Apabila memberi atau menambahkan arti baru kepada sebuah kata, namun penulis tidak menjelaskannya maka kita bisa melihat arti kata tersebut dengan memperhatikan konsistensi penggunaan kata tersebut.

Herakleitos yang hidup tahun 540-480 SM, mengajarkan: alam semesta selalu berubah. Segala perubahan alam semesta berjalan harmonis karena LOGOS. Menurut Herakleitos, Logos adalah Roh penopang alam semesta. Para Ahli filsafat Mazhab Stoa yang hidup pada abad ke tiga sebelum masehi menambahkan bahwa Logos adalah makluk cerdas yang bermateri sekaligus melampuai materi.

Dan banyak orang Samaria dari kota itu telah menjadi percaya kepada-Nya karena perkataan (logos) perempuan itu, yang bersaksi: “Ia mengatakan (epo) kepadaku segala sesuatu yang telah kuperbuat.” Yohanes 4:39

Kata (lego) Yesus kepadanya: “Pergilah, anakmu hidup!” Orang itu percaya akan perkataan (logos) yang dikatakan Yesus kepadanya, lalu pergi. Yohanes 4:50

Kata Logos digunakan 36 kali di dalam kitab Yohanes dengan arti PERKATAAN yang memiliki kuasa. Kedua ayat di atas mencatat contoh penggunaannya.

Kata Yunani SARX artinya: tubuh; daging; makluk digunakan 12 kali dalam kitab Yohanes. Kata Yunani ANTHROPOS yang artinya manusia digunakan 53 kali di dalam kitab Yohanes. Artinya, penulis kitab Yohanes paham arti kata SARX dan ANTHROPOS dengan baik dan mustahil menulis kata SARX dengan maksud ANTHROPOS. Makanya, kata SARX tidak boleh ditafsirkan menjadi manusia namun diterjemahkan menjadi: makluk.

Apabila Logos menjadi sarx adalah Yesus, mustahil Yohanes mencatat, “kita telah melihat kemuliaan-Nya,” dia pasti mencatat, “kita telah melihat DIA yaitu Yesus.” Kitab Yohanes bukan kitab teka-teki apalagi kitab rahasia. Kitab Yohanes ditulis untuk MENGAJARKAN sesuatu dengan GAMBLANG, bukan MENYEMBUNYIKAN yang gamblang.

Logos tidak menjadi manusia Yesus yang kelihatan tubuh-Nya dan kedengaran suara-Nya oleh manusia namun menjadi MAKLUK yang hanya kelihatan kemuliaan-Nya. Manusia melihat kemuliaan-Nya namun tidak melihat diri-Nya atau WUJUD-Nya. Yesus bukan Logos yang menjadi manusia.

Yesus Bukan Anak Allah Namun Anak Domba Allah

Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: “Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia. Yohanes 1:29

Dan ketika ia melihat Yesus lewat, ia berkata: “Lihatlah Anak domba Allah!” Yohanes 1:36

Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret, Lukas 1:26

Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. Lukas 1:31

Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya, Lukas 1:32

dan Ia akan menjadi raja atas kaum keturunan Yakub sampai selama-lamanya dan Kerajaan-Nya tidak akan berkesudahan.” Lukas 1:33

Ketika ia melihat Yesus, ia berteriak lalu tersungkur di hadapan-Nya dan berkata dengan suara keras: “Apa urusan-Mu dengan aku, hai Yesus Anak Allah Yang Mahatinggi? Aku memohon kepada-Mu, supaya Engkau jangan menyiksa aku.” Lukas 8:28

Handai taulanku sekalian, keterangan satu saksi tidak sah. Atas kesaksian dua atau tiga oranglah suatu perkara menjadi benar. Yohanes pembaptis bersaksi bahwa Yesus adalah Anak Domba Allah. Yohanes tidak bersaksi bahwa Yesus adalah Anak Allah. Ketika mengunjungi Maria, malaikat Gabriel bersaksi bahwa Yesus AKAN disebut Anak Allah yang Mahatinggi namun tidak bersaksi bahwa Yesus ADALAH Anak Allah Yang Mahatinggi.

Bila Yesus HANYA Anak Domba Allah, kenapa setan-setan (daimonion) yang bertemu dengan Yesus menyembah-Nya dan bersaksi kepada-Nya bahwa Yesus adalah Anak Allah Yang Mahatinggi?

Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Yohanes 1:8

Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. Yohanes 1:9

Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Yohanes 1:10

Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Yohanes 1:11
 
Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; Yohanes 1:12
 
orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Yohanes 1:13

Dalam ayat-ayat di atas, Yohanes menulis tentang TERANG. Di dalam Yohanes 1:12 tercatat bahwa yang MENERIMA-Nya yaitu menerima TERANG akan MENERIMA kuasa MENJADI anak Allah. Alkitab tidak mencatat kisah Setan-setan bersaksi bahwa Yesus adalah Anak Allah Yang Mahatinggi sebelum Dia dibaptis oleh Yohanes dengan air lalu dibaptis dengan Roh Kudus yang rupanya seperti burung merpati. Namun Alkitab mencatat, setelah dibaptis dengan air dan Roh Kudus, setan-setan pun mencari Yesus guna bersaksi kepada-Nya bahwa Dia adalah Anak Allah Yang Mahatinggi.

Fakta demikian mengajarkan bahwa Yesus bukan Anak Allah namun Anak Domba Allah yang MENERIMA kuasa untuk MENJADI Anak Allah ketika Dia menjadi satu daging dengan Roh Kudus yang rupanya seperti burung merpati.

Yesus Bukan Anak Tunggal Allah

Firman (logos) itu telah menjadi DAGING (sarx), dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yohanes 1:14

Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya. Yohanes 1:18

Logos adalah Anak Tunggal Allah. Yesus bukan Logos. Itu sebabnya Yesus bukan anak tunggal Allah yang ada di pangkuan Bapa.

Yesus Bukan Alfa dan Omega

Dari Yohanes kepada ketujuh jemaat  yang di Asia Kecil: Kasih karunia dan damai sejahtera menyertai kamu, dari Dia, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang, dan (kai) dari ketujuh roh yang ada di hadapan takhta-Nya, Wahyu 1:4

dan (kai) dari Yesus Kristus, Saksi yang setia, yang pertama bangkit dari antara orang mati dan yang berkuasa atas raja-raja bumi ini. Bagi Dia, yang mengasihi kita dan yang telah melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya — Wahyu 1:5

dan yang telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya,  –bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya. Amin. Wahyu 1:6

Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi akan meratapi Dia. Ya, amin. Wahyu 1:7

“Aku adalah Alfa dan Omega, firman Tuhan Allah, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang, Yang Mahakuasa.” Wahyu 1:8

Oknum-oknum yang tercatat di dalam Wahyu 1:4-5 adalah:

1.    Dari Yohanes
2.    Dari Dia, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang
3.    DAN Dari ketujuh roh yang ada di hadapan takhta-Nya
4.    DAN Dari Yesus Kristus, Saksi yang setia, yang pertama bangkit dari antara orang mati dan yang berkuasa atas raja-raja bumi ini

Kata-kata DAN dalam Wahyu 1:4-5 menunjukkan dengan tegas dan gamblang bahwa “Dia, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan ada” BUKAN Yesus Kristus. Bila bukan Yesus Kristus, siapakah Dia? Menurut Wahyu 1:8, Dia adalah Alfa dan Omega alias Tuhan Allah. Menurut Wahyu 1:7, Dialah yang datang dengan awan-awan dan setiap mata melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi meratapi Dia. Menurut Wahyu 1:6, Dialah yang telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya. Menurut Wahyu 1:5, Dialah yang mengasihi kita dan yang telah melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya. Artinya:

Alfa dan Omega BUKAN Yesus Kristus.

Tuhan Allah BUKAN Yesus Kristus.

Yang datang dengan awan-awan dan setiap mata melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi meratapi Dia, BUKAN Yesus Kristus

Yang telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya BUKAN Yesus Kristus.

Yang mengasihi kita dan yang telah melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya BUKAN Yesus Kristus.

Lalu Siapakah Yesus Kristus? Yesus Kristus adalah Saksi yang setia, yang pertama bangkit dari antara orang mati dan yang berkuasa atas raja-raja bumi ini.

Tujuh Roh Allah Bukan Satu Roh Kudus

Karena Wahyu 1:4 mencatat dengan tegas dan gamblang tentang keberadaan TUJUH Roh Allah maka doktrin Allah Tritunggal yang mengajarkan HANYA ada SATU Roh Kudus alias Roh Allah BUKAN ajaran Alkitab namun ajaran SESAT yang bertentangan dengan ajaran Alkitab.

Serangan Kitab Injil dan Wahyu

Kerabatku sekalian, mohon maaf, tanpa mengurangi rasa hormat, ternyata doktrin Allah Tritunggal yang diyakini umat Kristen dari generasi ke generasi sebagai KEBENARAN tidak sanggup menghadapi serangan kitab Injil dan Wahyu. Ternyata doktrin Kristologi yang mengajarkan bahwa Yesus adalah Anak Tunggal Allah alias Logos yang menjadi manusia alias Alfa dan Omega alias yang membaptis dengan Roh Kudus dan Api alias Yang mengasihi kita dan yang telah melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya BUKAN ajaran Alkitab.

Apa yang harus kita lakukan sekarang? Meniru burung onta yang merasa aman karena tidak melihat musuhnya? Menggap tulisan ini sampah lalu membuangnya sambil memaki hai hai sesat? Atau, saling bahu membahu menggali Alkitab untuk memahami ajarannya apa adanya. Sahabat saya, Samuel Franklyn berkata, “Alkitab hanya bisa dipahami dengan benar apabila anggota tubuh Kristus saling bahu-membahu menggalinya bersama-sama dengan cara yang benar.”

NB.
Untuk membaca blog-blog tentang Allah Tritunggal yang lain, silahkan klik di SINI.

Untuk membaca blog-blog lain yang berhubungan dengan GRII, silahkan klik di SINI

Untuk membaca blog-blog tentang Kristologi yang lain, silahkan klik di SINI.

Advertisements

158 thoughts on “Yesus Bukan Logos Dan Roh Allah Ada Tujuh

  1. Mengapa Anda mengaku Kristen, padahal inti tulisan Anda adalah ajaran Islam? Mengapa tidak langsung mengaku saja: Hanya Seorang Tionghoa Islam. Lebih jantan dan berani.

  2. Perihal Mat 3:11

    Kalimat “Ia yang datang kemudian” dan “Melepaskan tali kasut” secara GAMBLANG menunjukkan bhw yg datang kemudian itu berwujud manusia, atau adalah manusia.
    BUKAN Allah sebagaimana diteorikan oleh Hai Hai Bengcu.

    Yesus Kristuslah yg membaptis dengan Roh Kudus.

    Kedatangan Yesus ke dunia adalah awal pembaptisan dengan Roh Kudus tsb krn pembaptisan dengan Roh Kudus adalah pembaptisan dengan Kasih. Lihat Yoh 3:16. Kasih Yesus pada manusia membuatnya mau mengambil rupa seorang manusia, mau mengosongkan diriNya. Kasih Yesus itu ya sebagaimana kasih BapaNya. Bapa adalah Kasih, Bapa memberi kasihNya pada manusia melalui Yesus yg melakukan kehendak BapaNya, yakni kasih pada manusia. Bapa melakukan pekerjaanNya melalui Anak, melalui Yesus Kristus. Jadi, kalau tetap bersikukuh bilang Bapa yg membaptis dengan Roh Kudus maka pembaptisan tsb adalah melalui Yesus Kristus karena Bapa melakukan pekerjaanNya melalui Yesus Kristus yg diutusNya.

    Kasih memampukan atau menyebabkan semua bisa terjadi, heal the sick, cleanse the leppers, expell demons dan raise the dead. Kasih menyebabkan murid bisa berkata2 dalam bahasa asing selain bahasa ibu mereka sehingga bangsa2 lainnya bisa memahami berita sukacita (peristiwa pantekosta).

    Perihal Mat 11:11

    Dilahirkan oleh perempuan artinya konteksnya fisikal atau lahiriah. Tidak ada yg lebih besar daripada Yohanes pembaptis.

    Selanjutnya, lihat kalimat berikutnya, yang terkecil di kerajaan surga, masih lebih besar daripada Yohanes pembaptis.

    Ini berarti Yohanes pembaptis tidak ada apa2nya dibandingkan dengan anggota kerajaan surga yg terkecil. Dalam konteks kerajaan surga, dia kalah.

    Secara duniawi atau lahiriah, Yohanes pembaptis itu paling hebat, tapi secara kerajaan surga, dia kalah bahkan dari yg levelnya paling rendah.

    Kenapa demikian ? Kok Yesus sampai berkata demikian ttng Yoh Pembaptis ?

    Lihat ayat2 sebelumnya, yakni krn Yohanes pembaptis tidak memahami apa itu kerajaan surga. Dia bingung melihat Yesus yg malah bicara sama manusia berdosa, malah menyelamatkan manusia berdosa. Dalam pikiran Yohanes, mesias tuh harusnya membinasakan manusia berdosa. Dan dalam kebingungannya tsb, dia nyuruh muridnya utk bertanya pada Yesus apakah dia mesias yg diutus atau mereka harus cari mesias lainnya.

    Perihal Anak Domba Allah :

    Itu pernyataan atau kesaksian Yohanes pembaptis ttng Yesus. Padahal Yesus menyatakan dirinya sbg Anak Allah dan dalam konteks domba gembala, Yesus menyatakan diriNya sbg Gembala, Gembala yg baik.

    Perihal Yesus Anak Tunggal Allah

    Kata “Tunggal” di Yoh 3:16 berasal dari kata Yunani “Monogene” yg harusnya diterjemahkan/diartikan sbg unik atau dalam bahasa Inggris : one of a kind. Analoginya, ada banyak pemain basket, tapi si A adalah one of a kind basket ball player.

    Keunikan Yesus adalah pada ketaatanNya yg sempurna pada BapaNya, taat dan subordinat secara sempurna pada Bapa, pada Kasih (lihat Fil 2:5-9).

    Perihal Yesus adalah Logos :

    Logos artinya tepatnya adalah logic atau pemikiran atau reasoning. Diterjemahkan sbg word atau firman ya bisa atau boleh saja namun kita harus ingat bhw Word atau Firman itu tentunya ada logic/pemikiran yg melatarbelakanginya. Dan ketika Allah berfirman itu khan tidak spt manusia ngomong yg mesti didengarkan oleh manusia lainnya.

    Pemikiran Allah atau logic atau Logos Allah adalah prinsip yg mendasari segala penciptaan. Tidak ada yg tercipta yg tanpa melalui Logos. Pemikiran atau Logos Allah adalah Allah dan bersama2 dengan Allah.

    Nah kemudian, pemikiran atau Logos Allah itu menjadi daging, artinya, pemikiran Allah terwujud atau embodied dalam daging, dalam manusia, The Logos became flesh. Yakni pada Yesus Kristus. Pemikiran Allah pada manusia adalah Kasih karunia dan kebenaran, grace and Truth (Yoh 1:17). Dengan grace and truth, kasih karunia dan kebenaran maka terciptalah relasi. Tercipta hubungan yg harmonis, tercipta keluarga, tercipta persahabatan.

    Pemikiran Allah pada manusia adalah rekonsiliasi, perdamaian, penyelamatan. Dan pemikiran Allah tsb mewujud atau terwujud (embodied) pada Yesus Kristus.

    Sebagaimana Logos adalah prinsip yg mendasari penciptaan maka grace and truth adalah prinsip yg menciptakan atau mengembalikan relasi Allah dan manusia.

    Perihal Tujuh roh Allah

    Dari Alkitab kita bisa memahami bhw roh itu bisa bermakna entitas (mahluk) ataupun non mahluk, yakni bermakna kuasa atau power/dunamis. Roh kudus pun bisa bermakna demikian, entitas atau mahluk dan makna non entitas (contohnya : menghembuskan roh kudus pada murid2, ini artinya memberi kuasa, bukan bermakna nempelin mahluk/roh pada murid2).

    Tujuh adalah angka spiritual dalam mind set atau konteks yahudi yg bisa dimaknai sebagai misteri.

    Salam
    Aldy Tan

    • Tambahan lerihal Tujuh Roh Allah :

      Tujuh tidak harus bermakna spt hitungan/perhitungan tujuh. Kitab wahyu itu kitab yg sarat simbol2 yg memiliki makna2.

      Sama halnya 144000 yg nggak harus berarti hitungan 144000.

      Salam
      Aldy Tan

    • Kisanak, orang yang belum pernah membaca alkitab dari Kejadian sampai Wahyu mustahil mengenal ajaran Alkitab. Anda bahkan nggak pernah membaca Matius 1:1 sampai Matius 28:20 namun berlagak ngajarin ajaran alkitab? ha ha ha ha … ngeloco aja kang. ha ha ha …

  3. Terima kasih atas masukkannya. Hanya saja, kita tidak harus melihat makna kata tidak dapat diterjemahkan secara literal begitu.
    Dalam tulisan ini, memang ada.hal yang membingungkan. Hal yang biasa kita lihat sebagai simbolik, Pak Hai2 baca secara literal. Hal yang biasa kita baca secara literal, pak Hai2 membacanya sebagai bermakna simbolik. Meskipun, saya akui, hal yang biasa dilakukan, tidak lantas kemudian menjadi suatu kebenaran. Bisa saja merupakan kebiasaan yang salah.
    Memang diakui bahwa ada kesulitan dalam memahami makna kata menurut pemikiran sang Penulis. Karena itulah,.kita perlu banyak sekali referensi pembanding.
    Misalnya saja, makna “logos”, mengapa hanya berhenti di Hierakleitos? Mengapa Pak Hai2 tidak sekalian membahas perkembangan maknanya dalam filsafat Plato dan Aristoteles?

    Dan, pak Hai2, juga tidak baik langsung menghakimi seseorang belum baca Alkitab dengan serta merta. Adalah lebih baik, jika kita menjelaskan dengan rendah hati dan kata-kata yang sopan. Bukankah sikap ini jauh lebih penting dan Alkitbiah, dibandingkan dengan menyatakan kesesatan, hanya karena merasa bahwa semua orang lain adalah sesat?
    Jika pemikiran pak Hai2 memang benar, marilah kita saling menajamkannya. Saat kritikan masuk, dijelaskan lebih tajam lagi, pak. Bukan langsung disambut begitu.
    Saya suka tulisan2 pak Hai2. Terlepas dr setuju atau tidaknya saya. Tp saya selalu merasa terganggu dengan respon pak Hai2 dalam menjawab respon orang2. Bukankah pak Hai2 pasti sdh tahu akan ada reaksi keras dr para pembaca, karena tulisan pak Hai2 yang memang unik? Jadi maklum, kalau ada.yg mengecam dengan kasar. Anggap saja mereka memang berpengetahuan terbatas. Tp bagi pak Hai2, tentu dapat menjawabnya dengan tetap rendah hati dan sopan.
    Dengan demikian, kita baru bisa saling bahu membahu dalam mengejar pengertian yang benar mengenai Alkitab kita.

    Dan untuk para pembaca lain, bagaimana pun juga, bukankah sebagian besar dari Saudara adalah orang Kristen? Jika kita menerima pendapat dan pandangan yg unik seperti ini, janganlah mencaci maki seperti orang2 yang belum percaya. Kesaksian dan teladan dalam perkataan juga harus tercermin dalam tulisan2 kita, bukan hanya pengetahuan doktrinal dan Alkitab semata, mengingat website ini adalah sarana yang terbuka dan dapat dibaca oleh semua orang.

    • Kisanak, faktanya adalah anda belum pernah membaca alkitab dari Kejadian sampai Wahyu. Bahkan membaca Matius 1:1 sampai Matius 28:20 pun tidak pernah.

      Orang yang tidak pernah baca alkitab namun berlagak ngerti ajaran alkitab seperti anda, percuma diajari dan dhormati. Kalau anda menghormati diri anda, mustahil anda tidak pernah membaca alkitab. Kalau anda menghromati Yesus mustahil anda BERLAGAK paham ajaran alkitab sedahal anda belum pernah baca alkitab.

  4. Wah… Inilah yg membuat saya pusing pak.

    Dari penjelasan sebelumnya kan firman = (terang dalam gelap). Yesus kristus kan tubuh yesus (gelap) yang dimasuki oleh roh allah (terang). Nah, inikan sudah sama, tpi anda mengatakan dia bukan logos. Nah, sebenarnya hubungan yesus kristus dengan logos ini bagaimana?

    • Logos itu apa? Anda tidak boleh menjadikan hai hai bengcu sumber pustaka dan standar kebenaran. Diabisa saja sesat. Itu sebabnya kembali ke Alkitab dan BACA. Yang haru anda lakukan adalah membaca blog ini dengan teliti dan hati-hati kemudian BACA ayat-ayatnya kembali dan kembali sampai anda ngerti tanpa mengandalkan apa yang hai hai tulis. Hai hai hanya LAWAN bagi anda untuk mempelajari alkitab dengan teliti.

  5. Sungguh luar biasa ulasannya pak!. Sy sudah membaca beberapa artikel di blog ini yg membuat sy antara terkagum2 dan gemetaran. Terus terang sj, dibandingkan dgn pemahaman kristen pd umumnya, sy pikir banyak penjelasan di blog ini yg lebih logis, walaupun sy sendiri belum mengujinya kebenarannya dng alkitab.

    Salah satu tema yg paling mencengangkan adalah topik yg membahas tentang YHWH yang menurut sy memang sangat aneh kepribadiannya dan ajarannya di perjanjian lama yg sangat bertentangan dng ajaran kristus. Sy pun sering meragukan bila pendeta di jemaat sy mengkhotbahkan kisah2 keperkasaan YHWH dlm menyertai orang israel yg menurut sy tidak dinilai secara jujur.

    ==

    Untuk LOGOS di yohanes 1 ini mungkin ada hubungannya dengan Firman di kejadian 1, karena yohanes bilang segala sesuatu dijadikan oleh LOGOS, sedangkan di kejadian 1 sebelum menjadikan, Allah selalu berFirman. Tapi mungkin LOGOS dan firman di kejadian 1 ini tidak dapat diartikan sebagai kata2 atau ucapan melainkan sebagai Kehendak Allah yg Berkuasa. Ataukah bagaimana yg sebenarnya?

    • Maaf nimbrung, “firman Tuhan” dalam Perjanjian Lama sudah sering digambarkan sebagai memiliki “wujud”. Misal:

      Kejadian 15:1 Kemudian datanglah firman TUHAN kepada Abram dalam suatu penglihatan: “Janganlah takut, Abram, Akulah perisaimu; upahmu akan sangat besar.”

      Kalau ‘firman’ di situ adalah suara, kenapa disebut “penglihatan”? Bukankah penglihatan itu membutuhkan mata?

      Kejadian 1:27
      27 Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.

      Ayat ini dalam Targum, yaitu terjemahan Perjanjian Lama ke dalam bahasa Aram berbunyi kurang lebih:

      “So (The Memra of) God created man in His own image; in the image of God He created him; male and female He created them.”

      “memra” adalah kata Aram untuk “firman” atau “word” atau “logos” (Yunani).

      Allah adalah Roh, tetapi dikatakan bahwa manusia diciptakan menurut gambar-Nya. Kalau kita diciptakan menurut gambar Allah yang adalah Roh, maka kita seharusnya hanya berwujud roh, tetapi nyatanya kita punya wujud yang kelihatan seperti ini; inilah wujud Firman Tuhan, yaitu Tuhan yang kelihatan, yang dijadikan ‘gambaran’ untuk penciptaan manusia.

      Mau lebih lengkapnya, silakan dengarkan juga kuliah dari Dr.Michael Heiser yang sangat menarik:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s